Pulau Widi, Surga Pariwisata di Halmahera Selatan

Sabtu , 07 Oktober 2017 18:26

Penulis : Slamet
Editor : Abdul Gafar Syam Mattola

Keindahan Pulai Widi menjadi surga pariwisata di Halmahera Selatan (Halsel).

HALSEL - Keberadaan Kabupaten Halmahera Selatan (Halsel) Provinsi Maluku Utara masyhur dengan kekayaan alam yang luar biasa dengan bentangan pantai dan jajaran kepulauan yang sangat banyak. Potensi wisata pantainya sangat indah.

Halmahera Selatan ibarat perawan yang belum banyak terjamah oleh wisatawan. Keindahan alamnya tak bisa diabaikan jika dibanding dengan pulau-pulau lain di Indonesia.

Halmahera Selatan memiliki garis pantai yang memanjang hampir 78 persen dari total wilayah seluas 31.484.40 kilometer. Keindahan alam baharinya begitu elok dan memesona untuk dipandang.

Tercatat ada 102 spot pantai yang bisa dikembangkan sebgai destinasi wisata laut. Adapun yang sudah dikembangkan dalam skala luas, misalnya Pulau Nusara atau Nusa Besar (Ra: besar) yang memiliki potensi wisata diving yang cukup luas. Kemudian, ada Pantai Umamoy, yang berjajar memanjang sampai masuk pantai Tanjungkurango yang memanjang hingga 60 kilometer.

Beberapa pantai sudah dibuka hasil kerjasama antara Pihak Pemerintah Daerah dan investor asing. Misalnya Pulau Sali dan Pulau Kusu. Saat ini, pulau yang dalam tahap perencanaan besar-besaran adalah Widi. Pulau ini cukup dikenal oleh para turis asing, bahkan mereka menyebutnya sebagai “Maldive”-nya Indonesia.

Keindahan pulau ini sangat digemari oleh wisatawan, terutama dari mancanegara. Pulau ini terdiri dari hamparan bakau yang dikelilingi oleh lilitan pasir putih yang sangat indah.

Widi ini rencananya akan dijadikan boomingnya pariwisata di Halmahera Selatan pada saat Widi International Fishing Turnament pada Oktober mendatang yang akan dibuka oleh Presiden joko Widodo. Saat ini telah ada sejumlah 100 orang pemancing dari berbagai negara seperti Jepang, Malaysia, Singapura, Australia, dan India masih dalam konfirmasi.

Terutama Negara-negara dengan basis pantai sudah mendaftar. Rencananya pada saat Widi International Tournament, setelah dibuka oleh Presiden Jokowi, maka akan dibuka Festival Kuliner dan Budaya oleh Ibu Negara, Iriana. Untuk stand pameran direncanakan menggunakan pelataran pelabuhan peti kemas kurang lebih seluas 2 hektar.

Dalam Widi Festival nanti akan diperkenalkan beberapa pulau lainnya, seperti Tanjung Tauno sebagai habitat duyung. Ini bertujuan mengedukasi masyarakat luas agar bisa melihat duyung secara langsung, tidak hanya dari mitos yang beredar selama ini. Atau, ada juga Tanjung Santari sebagai padang pasir putih. budidaya habitat rumput laut.

Sementara di Pulau Obi, Kragah, dan pulau Bacan di daerah Pigaraja terdapat budidaya mutiara yang sudah dikembangkan oleh masyarakat setempat bekerjasama dengan perusahaan.

Pemerintah berharap mutiara ini tidak hanya dijual dalam bentuknya yang biasa-biasa, tetapi akan dijadikan sebagai wisata edukasi, bagaimana budidaya mutiara dari proses penanaman bibit mutiara ke dalam inti siput sampai mengambilnya setelah panen.

Disitu juga masyarakat bisa membeli secara langsung dengan harga yang sesuai, sekaligus menjadi daya tarik tersediri bagi para wisatawan. Keikutsertaan Pemerintah Halmahera Selatan dalam berbagai ajang pameran diharapkan masyarakat semakin mengenal potensi wisata yang ada di Halmahera Selatan.

Terutama kekayaan pantai dan wisata bawah laut. Dengan upaya ini, Pemerintah Halsel menargetkan mampu menarik 5000 pengunjung wisatawan dalam setahun ke depan. (*)

loading...

Berikan Komentar Anda

IKLAN BARIS
Ingin Beriklan Baris Dengan Kami Email Kami Di iklan@lintasterkini.com
  • As-Syifa Multi Teknik

    Menerima, pasang CCTV, PABX, Sound System, Fire Alarm, Instalasi Listrik, P.Signal, Data/LAN dan Wifi. hubungi : 085342484643

  • INGIN URUS STNK ATAU BPKB DENGAN CEPAT? HUBUNGI 08124269685

  • MAU PESAN HORDEN UTK RUMAH TANGGA ATAU KANTOR DENGAN HARGA MURAH, HUBUNGI 085242122445