Logo Lintasterkini

Pemerhati : Publik Berhak Tahu Dampak Pemadaman Listrik

Muh Syukri
Muh Syukri

Jumat, 02 November 2012 07:54

ilustrasi
ilustrasi

Pemadam saat berusaha menjinakkan api di PLTU Tello

MAKASSAR – Pemerhati masalah sosial di Makassar Wahyu Chandra mengatakan, publik berhak mengetahui dampak pemadaman menyeluruh (black out) listrik di Sulselbar. “Publik berhak tahu penyebab kebakaran PLTU Tello dan dampak yang terjadi terhadap layanan listrik PLN di Sulselbar,” kata Wahyu yang juga Manajer Pengembangan Media Jurnal Celebes di Makassar, Kamis (1/11/20120.

Beberapa kabupaten dan kota di Sulawesi Selatan mengalami pemadaman listrik akibat adanya ledakan di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tello, Rabu malam.

Menurut Wahyu, dampak yang dimaksud adalah jika kondisi kelistrikan di Sulselbar tersebut belum normal, maka harus dijelaskan sampai kapan dan apa upaya pihak PLN mengantisipasinya.

“Apakah dengan pemadaman bergilir atau semacamnya, sehingga masyarakat bisa bersiap-siap menghadapinya,” katanya.

Dia mengatakan, pentingnya pihak PLN memberikan penjelasan, karena itu termasuk jenis informasi serta merta atau informasi yang mempengaruhi hajat hidup orang banyak yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Sementara itu, Deputi Manajer Hukum dan Humas PLN Sulselbatra, M Yamin Loleh mengatakan, saat terjadi kebakaran beban listrik mencapai 540 megawatt (MW). Hal itu menyebabkan gangguan interkoneksi jaringan kelistrikan PLN, sehingga hampir seluruh wilayah Sulsel padam.

Hanya daerah seperti Parepare, Pinrang, Polewali, Majene yang listriknya tidak terimbas gangguan kelistrikan PLN yang bersumber dari mesin pembangkit PLTU Tello, karena daerah tersebut mendapat pasokan listrik dari PLTA Bakaru.

Sementara Kota Makassar dan sekitarnya hingga ke wilayah Luwu Raya, serta daerah selatan Sulsel tetap gelap gulita hingga terbit fajar. Hal itu disebabkan karena pembangkit listrik di PLTU Tello yang menyuplai daya listrik untuk wilayah itu, keluar dari sistem, sehingga membutuh waktu yang cukup lama untuk pemulihan. (ant)

 Komentar

 Terbaru

News25 September 2022 13:29
Satpolair Polres Bontang Amankan Pria Asal Barru Serta 30 Kg Daging Penyu
BONTANG – Aparat Satpolair Polres Bontang menangkap pelaku perburuan penyu dilindungi berinisial R (50), Jumat (23/9/2022). Dari tangan pria asa...
News25 September 2022 13:17
Tokoh Agama Papua: Proses Hukum Lukas Enembe Berjalan Adil
PAPUA – Tokoh Agama Papua, Pendeta Alberth Yoku menghimbau agar KPK dapat menggunakan berbagai metode terkait proses hukum Lukas Enembe. Tujuannya u...
Ekonomi & Bisnis25 September 2022 13:05
EventFold.com Bergerak Dibidang E-Ticketing Baru Rilis 2022
MAKASSAR – EventFold.com merupakan website yang baru dirilis pada tahun 2022 dibawah naungan PT. EVENTFOLD MINDSET DIGITAL yang bergerak dalam b...
News24 September 2022 11:24
Kasus Video Viral Aipda S, Kapolres Pinrang Meminta Maaf
PINRANG – Kapolres Pinrang AKBP Roni Mustofa mengklarifikasi terkait dugaan pelanggaran oknum polisi Aipda S yang videonya viral di media sosial...