Logo Lintasterkini

Pemerhati : Publik Berhak Tahu Dampak Pemadaman Listrik

Muh Syukri
Muh Syukri

Jumat, 02 November 2012 07:54

ilustrasi
ilustrasi

Pemadam saat berusaha menjinakkan api di PLTU Tello

MAKASSAR – Pemerhati masalah sosial di Makassar Wahyu Chandra mengatakan, publik berhak mengetahui dampak pemadaman menyeluruh (black out) listrik di Sulselbar. “Publik berhak tahu penyebab kebakaran PLTU Tello dan dampak yang terjadi terhadap layanan listrik PLN di Sulselbar,” kata Wahyu yang juga Manajer Pengembangan Media Jurnal Celebes di Makassar, Kamis (1/11/20120.

Beberapa kabupaten dan kota di Sulawesi Selatan mengalami pemadaman listrik akibat adanya ledakan di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) Tello, Rabu malam.

Menurut Wahyu, dampak yang dimaksud adalah jika kondisi kelistrikan di Sulselbar tersebut belum normal, maka harus dijelaskan sampai kapan dan apa upaya pihak PLN mengantisipasinya.

“Apakah dengan pemadaman bergilir atau semacamnya, sehingga masyarakat bisa bersiap-siap menghadapinya,” katanya.

Dia mengatakan, pentingnya pihak PLN memberikan penjelasan, karena itu termasuk jenis informasi serta merta atau informasi yang mempengaruhi hajat hidup orang banyak yang tertuang dalam Undang-Undang Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan Informasi Publik.

Sementara itu, Deputi Manajer Hukum dan Humas PLN Sulselbatra, M Yamin Loleh mengatakan, saat terjadi kebakaran beban listrik mencapai 540 megawatt (MW). Hal itu menyebabkan gangguan interkoneksi jaringan kelistrikan PLN, sehingga hampir seluruh wilayah Sulsel padam.

Hanya daerah seperti Parepare, Pinrang, Polewali, Majene yang listriknya tidak terimbas gangguan kelistrikan PLN yang bersumber dari mesin pembangkit PLTU Tello, karena daerah tersebut mendapat pasokan listrik dari PLTA Bakaru.

Sementara Kota Makassar dan sekitarnya hingga ke wilayah Luwu Raya, serta daerah selatan Sulsel tetap gelap gulita hingga terbit fajar. Hal itu disebabkan karena pembangkit listrik di PLTU Tello yang menyuplai daya listrik untuk wilayah itu, keluar dari sistem, sehingga membutuh waktu yang cukup lama untuk pemulihan. (ant)

 Komentar

 Terbaru

News29 Mei 2024 09:15
Pengukuhan Guru Besar UINAM, Rektor Hamdan Juhannis: Prof. Zudan Pemimpin Visioner
GOWA – Penjabat (Pj) Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Prof. Zudan Arif Fakrulloh, menghadiri pengukuhan tiga guru besar Universitas Islam Neg...
News29 Mei 2024 08:10
Ninuk Triyanti Zudan Resmi Dilantik Jadi Pj Ketua PKK Sulsel
JAKARTA – Ninuk Triyanti Zudan resmi dilantik sebagai Pj Ketua TP PKK Sulsel oleh Ketua Umum TP PKK, Tri Tito Karnavian, di Sasana Bhakti Praja ...
Pemerintahan28 Mei 2024 23:51
Pemkab Banggai Kagumi Inovasi Smart City di War Room Makassar
MAKASSAR – Bupati Kabupaten Banggai, Amirudin Tamoreka, melakukan kunjungan ke War Room Pemerintah Kota Makassar untuk mempelajari penerapan kon...
News28 Mei 2024 20:17
Inspektorat Daerah Makassar Tampilkan 4 Inovasi Pengawasan di Expo Pengawasan Intern Tahun 2024
MAKASSAR – Inspektorat Daerah Kota Makassar mengikuti Expo Pengawasan Intern 2024 di Jakarta. Makassar menjadi salah satu dari 30 Pemerintah Pro...