Logo Lintasterkini

Legislator Berkomitmen Tolak Politik Uang

Muh Syukri
Muh Syukri

Selasa, 04 Desember 2012 10:22

ilustrasi
ilustrasi

ilustrasi

MAMUJU – Â Anggota DPRD Kabupaten Mamuju, Sulawesi Barat, Saiful Mukhlis, berkomitmen menolak politik uang di dalam aktivitas politiknya.

“Salah satu kelemahan demokrasi di negeri ini, menurut kami adalah masyarakat masih gampang dinilai dengan uang untuk menentukan pilihan politiknya di pemilu,” kata Saiful Mukhlis di Mamuju, Senin

Ketua Dewan Pimpinan Cabang PDIP Mamuju itu mengatakan, kondisi tersebut tidak baik bagi masa depan demokrasi di negeri ini, karena masyarakat memilih wakil rakyat bukan karena dianggap mampu memperjuangkan aspirasinya tetapi karena memiliki banyak uang.

“Masyarakat banyak memilih pemimpinnya atau wakilnya di dewan bukan karena ada keinginan agar mereka diperjuangkan haknya maupun peningkatan kesejahteraannya dengan menciptakan pembangunan yang baik di daerah ini, tetapi karena uang, dan itu sangat memiriskan,” katanya.

Oleh karena itu, dirinya maupun partai yang dipimpinnya di Mamuju tidak akan berpolitik dengan menggunakan uang, tetapi akan membantu mendorong pembangunan yang lebih baik di Mamuju guna meraih simpati masyarakat.

“Partai kami tidak akan berpolitik menggunakan uang atau membagikan uang kepada masyarakat agar dapat dipilih di pemilu, itu adalah komitmen kami sebagai kader, tetapi akan memberikan bantuan sesuai dengan kapasitas kami sebagai legislator memberikan pengabdian yang terbaik untuk kesinambungan dan kemajuan pembangunan,” kata Saiful.

Ia mengatakan, politik uang sangat merusak moralitas dan mentalitas politik tanah air sehingga tidak boleh dilakukan.

“Kalau hanya mengandalkan uang negeri ini akan dipimpin orang yang meski tidak layak jadi pemimpin namun akhirnya jadi pemimpin karena punya uang, itu tidak baik karena pembangunan dapat menjadi tidak terarah,” katanya.

Ia berharap agar masyarakat pada setiap pemilu tidak lagi mudah dinilai dengan uang tetapi mampu memilih pemimpin yang selain memiliki kapasitas, pengetahuan, dan kelayakan menjadi pemimpin juga jujur serta adil dalam melaksanakan pembangunan.

“Masyarakat juga jangan gampang dibayar dalam menentukan pilihan, kasihan demokrasi bangsa ini jika hanya ditentukan dengan uang, yang kita butuhkan adalah pemimpin yang melaksanakan pembangunan untuk memperjuangankan kesejahteraan masyarakat,” katanya. (ant)

 Komentar

 Terbaru

Wisata dan Budaya17 Mei 2022 11:53
Intip Keindahan Bukit Hijau di Taman Purbakala Sumpang Bita, Pangkep
MAKASSAR – Jalan-jalan ke Pangkajene Kepulauan (Pangkep) jangan lupa untuk singgah menikmati wisata alam Taman Purbakala di Sumpang Bita, Kecama...
Hukum & Kriminal17 Mei 2022 03:01
Bubarkan Perang Kelompok, Seorang Polisi di Gowa Luka, Enam remaja Diamankan
MAKASSAR – Personel Polres Gowa membubarkan perang kelompok antar remaja di Samping Kantor Camat Somba Opu Jalan Andi Tonro Kelurahan Bonto-bont...
Hukum & Kriminal17 Mei 2022 00:27
Arfandi Tewas Usai Ditangkap, Enam Polisi Diperiksa Propam Polda Sulsel
MAKASSAR – Sebanyak enam personel Satuan Narkoba Polrestabes Makassar menjalani pemeriksaan Bidang Profesi dan Pengamanan (Propam) Polda Sulawes...
Hukum & Kriminal17 Mei 2022 00:07
Anaknya Tewas Usai Ditangkap Polrestabes Makassar, Ini Pengakuan Ayah Arfandi
MAKASSAR – Mukram, ayah almarhum Muh. Arfandi Ardiansyah (18) menduga anaknya disiksa hingga disetrum hingga meninggal setelah ditangkap polisi ...