Logo Lintasterkini

Kronologi Suasana Mencekam di Kantor KPK

Muh Syukri
Muh Syukri

Sabtu, 06 Oktober 2012 08:23

Suasana mencekam terjadi di kantor KPK Jumat malam, 5 Oktober 2012
Suasana mencekam terjadi di kantor KPK Jumat malam, 5 Oktober 2012

Suasana mencekam terjadi di kantor KPK Jumat malam, 5 Oktober 2012

JAKARTA – Suasana mencekam terjadi di kantor Komisi Pemberantasan Korupsi di Jalan HR Rasuna Said, Jakarta, Jumat malam, 5 Oktober 2012.

Sekitar pukul 20.00 WIB, puluhan polisi mendatangi kantor KPK untuk menjemput paksa Novel Baswedan, penyidik yang berperan dalam mengungkapkan kasus dugaan korupsi proyek simulator ujian Surat Izin Mengemudi Korps Lalu Lintas (Korlantas) Polri.

Alasannya, Novel diduga pernah terlibat penganiayaan tahanan di Bengkulu, delapan tahun lalu. Atas tuduhan itu, Novel dijemput paksa petugas polisi berseragam lengkap dan berpakaian preman dari Polda Bengkulu serta Polda Metro Jaya.

Berikut kronologi versi KPK yang dibacakan Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto, saat jumpa pers di kantornya, Sabtu dinihari, 6 Oktober 2012:

Kamis, 4 Oktober 2012:
Datang utusan Kapolri, AA dan AD, menemui Novel Baswedan untuk bertemu Yazid, Koordinator Staf Pimpinan (Korspim) Polri. Novel bersedia menemui Korspim jika diizinkan pimpinan KPK. Namun, pimpinan KPK Busyro Muqoddas tidak mengizinkan.

Pertemuannya ini untuk mengonfirmasi teror dan pembahasan alih status 28 penyidik. Novel merupakan mantan Kasat Serse Polda Bengkulu pada 1999-2005.

Saat itu, ada suatu kejadian, anak buah Novel melanggar hukum yang menyebabkan narapidana meninggal. Tindakan itu bukan dilakukan oleh Novel, tapi anak buahnya. Atas kejadian itu, Novel sudah disidang majelis, dan kasusnya selesai pada 2004.

Jumat, 5 Oktober 2012:
Sekitar pukul 20.00 WIB, Direktur Kriminal Umum Polda Bengkulu, Kombes Dedi Irianto, membawa surat perintah penangkapan dan pengeledahan Novel. Tuduhannya Novel melanggar Pasal 351 ayat 1 dan 2 KUHP, yang tidak pernah dilakukan Novel. Janggalnya, surat pengeledahan ini belum mendapat persetujuan dari pengadilan, dan nomornya pun belum ditulis.

Dedi tak datang sendiri, sejumlah pejabat Polda Metro Jaya juga ikut ke KPK, termasuk puluhan anggota polisi, baik berseragam maupun tak berseragam.

Pejabat Polda Metro itu antara lain Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Komisaris Besar Toni Harmanto, Wakil Direktur Reserse Kriminal Umum Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Nico Afinta, Kasat Resmob Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Herry Heryawan, Kasat Kejahatan dan Kekerasan Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Helmy Santika, dan Kasat Keamanan Negara Polda Metro Jaya Ajun Komisaris Besar Daniel Bolly Tifaona.

Ketika pimpinan KPK datang, para pejabat itu sudah pulang. Namun, puluhan polisi masih berkeliaran di sekitar gedung KPK.

Sementara itu, di rumah Novel, Kelapa Gading, menurut Bambang, juga ada beberapa polisi yang memaksa masuk. Hal ini tak hanya dialami Novel, tapi penyidik lain. “Saat ini, KPK tetap melindungi saudara Novel dan semua penyidik KPK serta elemen KPK yang bekerja untuk KPK,” kata Bambang. (art)

 Komentar

 Terbaru

News30 September 2022 15:09
Serangan Hoaks Makin Masif, AMSI Gelar Training Prebunking di Manado
MANADO – Serangan hoaks selalu masih setiap menjelang Pemilihan Umum, khusus Pemilihan Presiden atau Pilpres. Mengantisipasi serangan Hoaks yan...
Kuliner30 September 2022 13:22
Kuliner Baru di Makassar, Warung Ayam Krispy Lemmak
MAKASSAR – Banyak cara untuk menikmati suasana hati dengan senang, salah satunya, bisa mencoba kuliner baru. Kuliner ini biasa di temui, namun m...
News30 September 2022 09:36
Inovasi Terbaru, Program Menu Hemat On The Go Meals GoFood
MAKASSAR – Layanan pesan-antar makanan online terkemuka di Asia Tenggara GoFood kembali menghadirkan inovasi terbaru bagi pelanggan melalui prog...
News30 September 2022 08:58
Pemilik Travel yang Fotonya Dipasang di Billboard Lapor Polisi
MAKASSAR – Pemasangan baliho dengan foto pemilik travel atau perusahaan penyelenggara perjalanan tur yang dicari konsumen di Makassar berbuntut ...