Logo Lintasterkini

Makassar Dikepung Banjir, Terparah di Toa Daeng dan Kodam 3

Budi S
Budi S

Rabu, 10 Maret 2021 17:28

Kantor Lurah Pandang Terendam Banjir
Kantor Lurah Pandang Terendam Banjir

MAKASSAR – Hujan lebat mengguyur Kota Makassar selama dua hari. Mengakibatkan sejumlah wilayah terendam banjir. Bahkan, beberapa ruas jalan juga tergenang air.

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Makassar mencatat, kondisi terparah terjadi di dua kecamatan, yakni Manggala dan Biringkanaya. Ketinggian air hampir mencapai 1 meter.

“Di Toa Daeng, Kecamatan Manggala, di Batua Raya sempat ada (warga) yang dievakuasi ke masjid terdekat. Tinggi air sampai lutut orang dewasa, 60 sampai 80 centi meter,” kata Kepala Laksana (Kalak) BPBD Makassar, dr Rusli kepada LINTASTERKINI, Rabu (10/03/2021).

Saat ini, BPBD Makassar tengah bersiaga. Dan telah menerjunkan anggotanya ke beberapa titik lokasi. Dilengkapi dengan peralatan siaga bencana, termasuk perahu karet.

“Di Katimbang, Kecamatan Biringkanaya, juga terbilang parah. Anggota sudah dibagi tugas,” ucapnya.

Sementara itu, Camat Biringkanaya, Andi Syahrum Makkuradde bilang, kondisi terparah memang terjadi di Kelurahan Katimbang. Tepatnya di Komplek TNI Kodam 3.

Selain itu, ada empat titik lainnya yang juga terendam banjir.

“Tinggi air sudah 90 cm di Kodam, terparah. Titik lainnya, BPS, Komplek Auri Pai, Bukkang Mata dan Puri Sudiang,” sebutnya.

Kondisi ini, lanjutnya, membuat sebagian warga memilih untuk mengungsi di Masjid Ar Rahman, Jalan Paccerakkang. Tercatat, sebanyak 20 kepala keluarga (KK) warga Kodam 3 telah mengungsi.

Andi Syahrum mengaku telah berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan dan Dinas Sosial untuk segera memberi bantuan. Sebab, dikhawatirkan berdampak terhadap kondisi kesehatan warganya.

“Di sini banyak anak-anak. Jadi prioritas kami itu dulu, pelayanan kesehatan dari puskesmas,” katanya.

Sedangkan, Camat Manggala, Ansar Umar mengatakan, selain di Toa Daeng, kondisi terparah juga terjadi di Romang Tangaya, Tamangapa. Tinggi air sekitar 70 centi meter.

“Sementara data pengungsi baru dari Swadaya. Tempatnya di masjid Attoyiba. Jumlah pengungsi 57 orang (17 KK). Laki-laki 27 orang, perempuan 30 orang, anak-anak 15 orang dan balita 10 orang,” sebutnya.

Dari informasi lainnya, banjir juga mengepung pemukiman warga di Jalan Adyaksa Baru, Kecamatan Panakkukang. Tepatnya di belakang Hotel Swissbell.

“Termasuk komplek CV Dewi. Kantor Lurah Pandang dan sekitarnya terdampak,” tambah Lurah Pandang, Nawir.

Wali Kota Makassar, Moh Ramdhan “Danny” Pomanto sebelumnya mengeluarkan intruksi kepada seluruh jajaran Pemkot Makassar untuk siaga bencana. (*)

 Komentar

 Terbaru

Nasional20 Februari 2024 23:54
Ini Harapan AMSI Terhadap Pengesahan Perpres Publishers Rights
JAKARTA – Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI) mengapresiasi keputusan Presiden Joko Widodo mengesahkan Peraturan Presiden Nomor 32 Tahun 2024 ...
News20 Februari 2024 22:56
Puncak Acara Peringatan Hari Jadi Kabupaten Sidenreng Rappang, Forkopimda Kompak Hadir
SIDRAP – Kapolres Sidrap AKBP Erwin Syah, S.I.K.M.H bersama Ketua Bhayangkari Cabang Sidrap Ny Siska Erwin Syah hadiri Puncak Acara Peringatan H...
Peristiwa20 Februari 2024 21:05
Mobil Bak Terbuka Kecelakaan di Gowa, 1 Tewas
GOWA – Lantaran berusaha menghindari kendaraan lain dari arah berlawanan, sebuah mobil bak terbuka yang mengangkut delapan penumpang masuk jurang se...
Hukum & Kriminal20 Februari 2024 20:29
Miris, Santri di Makassar Meregang Nyawa Dianiaya Temannya
MAKASSAR – Nasib malang menimpa AR (14), seorang santri di Pondok Pesantren Tahfizul Qur’an Al Imam Ashim Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel)....