Logo Lintasterkini

Kejati Selidiki Rekening Gendut Bupati Pinrang

Muh Syukri
Muh Syukri

Rabu, 10 Oktober 2012 09:07

ilustrasi
ilustrasi

ilustrasi

PINRANG - Tim penyidik pidana khusus Kejaksaan Tinggi Sulawesi Selatan dan Barat  sedang menyelidiki dan mengusut dugaan rekening gendut Bupati Kabupaten Pinrang Andi Aslam Patonangi yang nilainya mencapai Rp31 miliar lebih.

“Laporannya sudah masuk dan kami masih melakukan penyelidikan dan pendalaman. Tim juga baru akan dibentuk untuk mencari tahu asal usul jumlah yang ada dalam rekeningnya itu,” ujar Asisten Pidana Khusus Kejati Sulselbar Chaerul Amir di Makassar, Selasa.

Uang sebesar Rp31 miliar itu berada dalam rekening pribadi milik bupati dan menjadi temuan oleh sejumlah lembaga swadaya masyarakat di Kabupaten Pinrang.

Ia mengatakan, penelisikan itu dilakukan sekaitan dengan dugaan penyelewengan dana pinjaman Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Pinrang dari Bank Sulsel pada periode 2009-2010 yang dianggap menyalahi aturan.

“Penyelidikan ini dilakukan untuk mengungkap seperti apa bentuk pelanggaran yang dapat berinplikasi terjadinya penyelewengan anggaran atau tidak,” katanya.

Berdasarkan informasi yang diperoleh, dugaan rekening gendut Aslam Patonangi itu mencuat, setelah adanya surat perjanjian akta kredit Nomor 2a tertanggal 6 Oktober 2009 antara Bupati Andi Aslam Patonangi dengan M. Burhan Lemba dari Bank Sulsel.

Akta perjanjian kredit itu kemudian dinotariskan oleh Andi Sengngeng Pulaweng Salahuddin. Dari akta tersebut diketahui adanya pinjaman kredit sebesar Rp31,5 miliar untuk APBD.

Dari akta perjanjian kredit tersebut, pada pasal 6 yang mengatur tentang sumber pembayaran tertulis, bahwa pembayaran kembali atau menerima pinjaman baik pinjaman pokok maupun bunga dan biaya lainnya yang bersumber dari penerimaan Pemkab Pinrang dan bersumber dari APBD tahun anggaran 2010.

Dan apabila masa jabatan bupati berakhir atau berhenti dari jabatannya, maka sisa pinjaman menjadi tanggungjawab bupati untuk periode selanjutnya dan dilakukan pelunasan.

Akan tetapi, keganjalan yang ditemukan pada kasus ini adalah uang pinjaman tersebut tidak masuk dalam rekening kas daerah, melainkan masuk dalam rekening pribadi Andi Aslam Patonangi.

Hal tersebut terungkap berdasrakan rekening koran yang ada. Diketahui, uang pinjaman itu masuk ke rekening nomor 00050-005-000014785-5 atas nama Aslam Patonangi, Haji, Andi, SH, M.Si yang beralamat di Jalan Tupai Nomor 1 Wt Sawitto, Pinrang.

Dalam berkas tersebut, tercatat rekening koran itu diperoleh dari data pencairan kredit yang dilakukan selama empat kali tahapan.

Tahap pertama terjadi pada tanggal 26 November 2009 sebesar Rp10 miliar. Kemudian pencairan dilakukan pada tanggal 21 Desember 2009 sebesar Rp5 miliar, pada tanggal 28 Desember 2009 juga ada pencairan kredit sebesar Rp10 miliar dan terakhir pencairan dilakukan pada 31 Desember 2009.

Keganjilan lain yang diusut kejaksaan adalah diketahui dari alamat yang tertera pada surat tanda pembukaan kredit di PT Bank Sulsel yang ditandatangani oleh Akhmad Ardi Rusman dengan nomor 310/STPK/2009 adalah beralamat di Jalan Bintang, Pinrang.

Alamat ini secara nyata berbeda dengan alamat yang tercantum pada rekening koran milik Bupati Aslam Patonangi, dimana pada rekening koran tercantum alamat Halan Tupai Nomor 1 Pinrang.

“Jadi untuk memastikan apakah ada pelanggaran karena adanya dana negara yang diparkir di rekening pribadi Aslam, kejaksaan masih melakukan pengumpulan data dan bahan keterangn (puldata dan pulbaket),” ucapnya. (ant)

 Komentar

 Terbaru

Ekonomi & Bisnis15 Juni 2024 23:05
Pembukaan Kalla Toyota Expo, Pengunjung Membeludak Ingin Melihat Rangga
MAKASSAR – Toyota Expo by Kalla Toyota resmi dibuka. Pameran otomotif kali ini hadir dengan tema Rangga, Ekspresikan Dirimu. Event kali ini akan...
Ekonomi & Bisnis15 Juni 2024 22:57
HUT ke-54 Astra Motor Manjakan Konsumen dengan Promo Menarik
JAKARTA – Astra Motor selaku Main Dealer motor Honda berikan berbagai promosi menarik bagi konsumen setia pada perayaan hari ulang tahun (HUT) k...
Hukum & Kriminal15 Juni 2024 22:53
Kelanjutan Kasus Dugaan Pencabulan Caleg Terpilih Di Pinrang Menunggu Hasil Gelar Perkara
PINRANG — kasus dugaan pencabulan yang menyeret KA, seorang Caleg Terpilih di Kabupaten Pinrang masih terus berlanjut dan didalami penyidik Unit...
News15 Juni 2024 20:04
Lebaran Iduladha, Dishub Makassar Siapkan Rekayasa Lalu Lintas dan Ratusan Personel
MAKASSAR – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Makassar proaktif dalam persiapan personel dan rekayasa lalu lintas dalam menghadapi perayaan Lebaran...