Logo Lintasterkini

Isolasi Apung di Makassar Sudah 60 Persen, Pemkot Pastikan Sistem HEPA Memadai

Andi Nur Isman
Andi Nur Isman

Rabu, 14 Juli 2021 17:21

Isolasi Apung di Makassar Sudah 60 Persen, Pemkot Pastikan Sistem HEPA Memadai

MAKASSAR — Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengatakan persiapan isolasi apung pasien Covid-19 menggunakan kapal Pelni terus dikebut. Kini sudah 60 persen.

“Kami akan berunding dengan Direktur Pelni, kita finalisasi. Persiapan kira-kira sudah sekitar 60 persen lah,” kata Danny Pomanto, Rabu (14/7/2021).

Kapal Pelni KM Umsini yang bakal menjadi tempat isolasi mandiri Covid-19 telah tiba di Pelabuhan Makassar, Jalan, Nusantara, Kecamatan Wajo, hari ini.

Kapal ini diperkirakan bisa menampung 2.000 orang. Namun dengan adanya pembatasan, maka kapasitas yang digunakan hanya sekitar 70 persen saja, atau sekitar 1.400 orang.

Salah satu hal teknis yang akan dibicarakan adalah terkait sistem HEPA. Danny menyebut fasilitas tersebut harus ada di dalam kapal saat Isman dijalankan.

“Walau kemarin tim ahli bilang tidak perlu HEPA tapi saya bilang jangan, nanti ada yang sakit di situ, mereka bilang gara gara udaranya lagi. Ini sekarang kan fitnah lebih kejam dari pada virus, kira-kira begitu,” terangnya.

HEPA alias High Efficiency Particulate Air adalah jenis filter udara mekanis yang bekerja dengan menyaring debu, asap rokok, bulu hewan, dan lainnya yang terdapat dalam udara.

Salah satu upaya yang dilakukan untuk mencegah paparan virus corona adalah dengan menggunakan air purifier dengan HEPA filter.

Alat tersebut dinilai memiliki penyaring yang mampu membasmi partikel udara terkecil, termasuk virus corona.

Sementara kriteria pasien Covid-19 yang berhak isolasi apung yakni pasien yang memiliki gejala ringan dan sedang. Sementara yang berat akan tetap di rawat di Rumah Sakit (RS).

Langkah tersebut, kata Danny, untuk meringankan beban rumah sakit yang menangani Covid-19 di Makassar.

“Rumah sakit jangan penuh karena orang bergejela ringan saja padahal orang bergejala berat dan sedang tidak terlayani karena dipenuhi dengan bergejala ringan apalagi OTG,” ungkapnya.

“Ini kita akan pisahkan. Gejala ringan dan OTG jangan di rumah sakit tinggal di sini saja, sedangkan yang gejala berat biar di rumah sakit,” sambungnya kemudian.

Sementara, Direktur Usaha Angkutan Penumpang PT Pelni, O.M Sodikin mengatakan sesuai standar WHO, kapal yang berlayar lebih dari satu hari, harus dilengkapi dengan tempat tidur, MCK, dan tempat makan.

“Untuk sistem ventilasinya karena diperuntukan untuk daerah tropis makanya pakai AC high press, jadi dari luar disemprotkan ke dalam, lalu dibuang,” ujar Sodikin.

Ia merincikan, ada 9 dek salam kapal tersebut, dengan jumlah personil sekitar 140 orang.

“Personil di atas kapal 140-an, kemungkinan dilibatkan, tapi nanti menyesuaikan dengan kebijakan Pekot (Makassar). Kami ikuti kebijakannya apa,” sebutnya.

“Yang jelas kami diminta menyiapkan kapal ini. Pak wali mau kordinasi dengan pakar di sini juga sudah disiapkan,” paparnya kemudian.

Terkait akomodasi, Sodikin belum bisa berbicara banyak, sebab hal itu masih dalam tahap pembahasan.

“Akomodasi masih diproses. Biayanya masih diproses. Intinya melibatkan perhubungan, Pelni,” tutupnya.(*)

 Komentar

 Terbaru

News27 Juli 2021 13:44
Makassar Target 5 Kelurahan 100 Persen Vaksinasi Setiap Hari
MAKASSAR — Pemkot Makassar menyusun konsep dalam menggenjot target vaksinasi. Sebab, hingga saat ini baru 33,98 persen masyarakat Makassar yang tela...
Nasional27 Juli 2021 12:45
Mendagri : Jika Kepala Daerah Turun Langsung salurkan Bansos, Masyarakat Jadi Lebih Tenang
"Daerah memiliki kapasitas untuk itu dan daerah memiliki tanggung jawab juga untuk itu, tidak hanya pemerintah pusat. Kenapa? Karena ada anggaran," uj...
Bersama Melawan Covid-1927 Juli 2021 12:03
Vaksinasi Lintas Agama Digelar Muhammadiyah dan Polda Sulsel
Vaksinasi ini menargetkan sebanyak 2.500 warga disuntik dan berdasarkan data dari pemerintah Provinsi Sulawesi Selatan, vaksinasi di Sulsel baru menca...
Hukum & Kriminal27 Juli 2021 11:26
Mengaku Digilir di Hotel, Wanita di Makassar Polisikan 2 Oknum Pegawai Bank BUMN
MAKASSAR– Sungguh malang nasib yang dialami seorang wanita berinisial N di Kota Makassar, Sulawesi Selatan (Sulsel). Wanita 22 tahun itu diduga ...