Logo Lintasterkini

Ketiga Tersangka Teroris Ambon Masuk Jaringan Makassar

Muh Syukri
Muh Syukri

Sabtu, 15 September 2012 13:16

Tersangka teroris, W,  Ibaju berwarna biru) saat akan diterbangkan ke Jakarta dari Bandara Pattimura, Ambon, Sabtu (15/9/2012) siang.
Tersangka teroris, W, Ibaju berwarna biru) saat akan diterbangkan ke Jakarta dari Bandara Pattimura, Ambon, Sabtu (15/9/2012) siang.

Tersangka teroris, W, Ibaju berwarna biru) saat akan diterbangkan ke Jakarta dari Bandara Pattimura, Ambon, Sabtu (15/9/2012) siang.

AMBON – Wakil Kepala Kepolisian Daerah Maluku Komisaris Besar Hary Prasetyo mengungkapkan, sejumlah tersangka teroris yang ditangkap tim antiteror Detasemen Khusus (Densus) 88 Mabes Polri, di Ambon dan Tual, Provinsi Maluku, memiliki jaringan dengan kelompok teroris Indonesia timur di Makassar.

“Soal jaringan nanti dikembangkan lagi apakah mereka punya hubungan dengan jaringan lain apa tidak, tapi mereka ini punya jaringan dengan kelompok Makassar,” kata Wakapolda kepada sejumlah wartawan saat menggelar konferensi pers di Mapolda Maluku, Sabtu (15/9/2012).

Hary mengakui, dari hasil penyelidikan, W selama ini berperan sebagai penghubung antarjaringan seperti dengan kelompok Makassar dan seterusnya. I berperan sebagai pemasok senjata dan S berperan sebagai perantara.

Hary juga mengatakan, ketiga tersangka teroris ini mempunyai target tertentu di Ambon. Namun, Hary mengaku tidak bisa menjelaskan secara detail apa target mereka tersebut.

Seusai ditetapkan sebagai tersangka, ketiganya langsung diterbangkan ke Jakarta demi kepentingan pengembangan lebih lanjut. “Mereka akan dibawa ke Mabes Polri untuk pengembangan selanjutnya, dan mungkin juga terkait adanya pelatihan militer,” ungkap Hary.

Selain membawa ketiganya, Densus 88 juga membawa sejumlah barang bukti berupa senjata, amunisi, dan dokumen lainnya ke Jakarta. “Sebagian barang bukti juga dibawa Densus ke Jakarta dan sebagian lainnya tetap diamankan di sini,” ujarnya.

Hary juga mengakui, selama operasi digelar, Polda Maluku tugasnya hanya membantu Mabes Polri melalui Densus 88 karena semua penanganan kasus tersebut menjadi kewenangan Mabes Polri. “Kita di Polda tugasnya mendukung dan membantu kerja Densus saja, semua penanganannya langsung dari Mabes Polri,” jelasnya. (kpc)

 Komentar

 Terbaru

News27 Mei 2024 18:05
Gelar Hotman 911 di W Super Club Makassar, Hotman Paris Bantu Kasus Hukum di Makassar Secara Gratis
MAKASSAR – Pengacara ternama, Hotman Paris kembali mengadakan layanan bantuan hukum gratis di Makassar, Sulawesi Selatan, melalui program Hotman 911...
News27 Mei 2024 15:01
Ini 11 Jalanan di Enrekang  yang Rusak Parah, Satlantas Polres Enrekang Surati Balai Nasional
MAKASSAR – Pasca banjir dan longsor di Kabupaten Enrekang membuat sejumlah jalanan rusak parah. Tercatat ada 11 titik lokasi jalan yang rusak parah ...
Ekonomi & Bisnis27 Mei 2024 14:17
Segera Beli Tiket POV Festival Hanya di Kallafriends
MAKASSAR – Superapp Kallafriends menjalin kolaborasi sebagai official ticket partner dalam POV (Point of Views) Festival yang sudah membuka pembelia...
Hukum & Kriminal27 Mei 2024 13:37
Oknum Anggota Polda Sulsel Dilaporkan KDRT, Pelapor Terseret Hingga 10 Meter
MAKASSAR – Seorang oknum anggota Polri berinisial Bripda MA, yang bertugas di Satuan Pelayanan Markas (Yanma) Polda Sulsel, dilaporkan oleh istrinya...