Logo Lintasterkini

Effendi Simbolon Mengaku Dapat Ancaman Usai Sebut TNI Seperti Gerombolan

Muh Syukri
Muh Syukri

Kamis, 15 September 2022 21:56

Anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon
Anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon

JAKARTA – Usai pernyataannya, anggota Komisi I DPR Effendi Simbolon mengaku mendapat ancaman. Ia terancam nyawa dan keluarganya setelah menyebut TNI seperti gerombolan.

Menurut Effendi, ancaman-ancaman tersebut masuk ke ponselnya beberapa hari terakhir melalui pesan tak dikenal selama 24 jam.

“Iya [dapat ancaman], ancaman nyawa, keluarga, semua,” kata dia di kompleks parlemen, Kamis (15/9/2022) dikutip dari CNNIndonesia.

“Mungkin teman-teman lihat sendiri viral-viral alamat rumah saya dikasih kemudian handphone saya 24 jam enggak berhenti berdering,” tambahnya.
Effendi mengaku telah mencari tahu dan menyelidiki pihak yang melakukan ancaman tersebut. Namun begitu, ia tak akan mengambil jalur hukum untuk menyelesaikan persoalan tersebut.

Effendi menyatakan tak memiliki persoalan pribadi baik dengan Jenderal Andika Perkasa maupun Jenderal Dudung Abdurrachman buntut pernyataannya dalam rapat.

Politikus PDIP itu berdalih tak memiliki pretensi pribadi dengan menyebut TNI seperti gerombolan. Dia pun meminta semua pihak mencermati dan melihat kembali pernyataannya dalam rapat secara utuh.

“Silakan dibaca utuh dari palu pertama dibuka sampai palu terakhir ditutup di Komisi I,” katanya.

Lebih lanjut, Effendi menyayangkan berbagai bentuk intimidasi kepada dirinya. Menurutnya, intimidasi sudah tak pantas dilakukan di era kini.

“Saya kira enggak zamannya lagi hanya seorang Effendi Simbolon kemudian dikepung dengan begitu hebatnya,” kata dia.

Mahkamah Kehormatan Dewan (MKD) DPR telah mencabut atau menghentikan laporan dugaan pelanggaran etik kepada Effendi.

Politikus PDIP itu juga telah menyampaikan permintaan maaf atas ucapannya pada Selasa pekan lalu.

Sebagai informasi, polemik terhadap Effendi bermula dari pernyataannya di rapat Komisi I bersama Panglima TNI. Dia mempertanyakan ketidakhadiran KSAD Dudung dalam rapat tersebut.

“Panglima TNI hadir, KSAD tidak ada. Ada apa dengan TNI…, Kami banyak temuan, disharmoni, ketidakpatuhan, ini TNI kayak gerombolan, lebih-lebih dari ormas, tidak ada kepatuhan…kenapa di tubuh TNI ada pembangkangan-pembangkangan…,” ujar Effendi Simbolon.

 Komentar

 Terbaru

News04 Februari 2023 17:14
Hari Jadi Bulukumba, Gubernur Sulsel Resmikan Ruas Batu Tongkarayya – Goa Passea
BULUKUMBA – Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Sudirman Sulaiman, meresmikan jalan ruas Batu Tongkarayya – Goa Passea, di Desa Lemba...
News04 Februari 2023 13:08
HUT Ke-8, Bank Mandiri Taspen Serahkan CSR Rp100 Juta Tangani Stunting di Makassar
MAKASSAR – Wakil Wali Kota Makassar, Fatmawati Rusdi, menghadiri rangkaian hari ulang tahun (HUT) ke-8 Bank Mandiri Taspen (Mantap) bertajuk Fes...
Gaya Hidup04 Februari 2023 11:27
Penelitian Terbaru, Orang Tinggi dan Kurus Cenderung Lebih Sukses
LintasTerkini.com – Penelitian terbaru menemukan bahwa tinggi badan dapat memengaruhi kesuksesan seseorang. Menurut sebuah studi yang dipublikas...
News04 Februari 2023 08:10
Peserta Lolos Seleksi Administrasi Lelang Jabatan Sekprov Sulsel, Ini Daftar Lengkapnya
MAKASSAR – Sepuluh orang memenuhi syarat lolos seleksi administrasi lelang jabatan Sekretaris Provinsi (Sekprov) Sulawesi Selatan (Sulsel). Pengumum...