Logo Lintasterkini

Pemprov Sulsel Izinkan Warga Salat Idul Adha di Lapangan dan Masjid, Ini Alasannya

Maulana Karim
Maulana Karim

Minggu, 18 Juli 2021 20:22

Pemprov Sulsel Izinkan Warga Salat Idul Adha di Lapangan dan Masjid, Ini Alasannya

MAKASSAR– Gubernur Sulawesi Selatan mengeluarkan surat edaran tertanggal 9 Juli 2021 di Makassar.

Dalam surat itu ditujukan langsung kepada Bupati/Wali Kota se-Sulawesi Selatan bernomor 451.11/6812/B.Kesra tentang Pelaksanaan Salat Iduladha Tahun 1442 Hijriah/2021 Masehi Provinsi Sulawesi Selatan.

“Sehubungan dengan pelaksanaan Ibadah Shalat Iduladha 1442 H/ 2021 M dengan merujuk pada Surat Edaran Menteri Agama RI No. 16 Tahun 2021 tentang Petunjuk Teknis Penyelenggaraan Malam Takbiran, Shalat Iduladha, dan Pelaksaanaan Qurban Tahun 1442 H/2021 M di luar wilayah PPKM Darurat,” tulis Andi Sudirman.

Dengan mempertimbangkan Provinsi Sulawesi Selatan yang tidak termasuk dalam kriteria Level Asesmen 4/ PPKM Darurat dan dalam rangka mencegah atau memutus rantai penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19).

Serta memberikan rasa aman kepada umat Islam dalam melaksanakan Shalat Idul Adha, maka disampaikan kepada seluruh Umat Muslim di Sulawesi Selatan beberapa hal sebagai berikut:

1. Melaksanakan Takbir, Tahlil, Tahmid, Tasbih pada malam Iduladha sebagai tanda syukur sekaligus doa agar Wabah Covid-19 segera diangkat oleh Allah Subhanahu Wataala’ di Masjid/Mushalla pada Zona yang diizinkan atau di rumah masing masing.

2. Salat Iduladha 10 Dzulhijah 1442 H/2021 M dapat dilaksanakan di Masjid atau di lapangan terbuka dengan jumlah terbatas pada kapasitas 30 persen dan memperhatikan protokol kesehatan secara ketat pada zona diizinkan.

Jika dilaksanakan di masjid dapat menambah kapasitas masjid dengan memanfaatkan pekarangan masjid untuk memenuhi kapasitas 30 persen.

Kecuali zona yang dilarang karena ditetapkan oleh Satuan Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kabupaten/ Kota sebagai Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Mikro (PPKM Mikro) pada Wilayah satuan terkecil (Kelurahan, Desa, RW, RT – Mikro), maka dilaksanakan di rumah masing-masing bersama keluarga inti.

3. Pelaksanaan penyembelihan hewan Qurban dilakukan oleh panitia Qurban dan pembagian daging Qurban diantar langsung oleh panitia ke rumah para penerima.

4. Kepala Daerah Kabupaten/Kota untuk menindaklanjuti Surat Edaran ini dengan menerbitkan Surat Edaran di daerah masing-masing berdasarkan kewenangannya dengan tetap merujuk pada Instruksi Menteri Dalam Negeri No. 17 Tahun 2021 dan Surat Edaran Menteri Agama No. 16 Tahun 2021.(*)

Penulis : Mul

 Komentar

 Terbaru

News06 Februari 2023 10:13
Prakiraan BMKG, Cuaca Ekstrem Landa Sulsel Sepekan ke Depan
JAKARTA– Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) memprakirakan cuaca ekstrem akan melanda sejumlah wilayah di Provinsi Sulawesi Selat...
News06 Februari 2023 09:33
Patut Dicontoh, Kapolres Soppeng Bersama Komunitas Gotong Royong Bersihkan Masjid
SOPPENG – Kapolres Soppeng, AKBP Muhammad Yusuf Usman, bersama Komunitas Bersih-bersih Masjid Soppeng melaksanakan gotong royong di Masjid Nurul...
News06 Februari 2023 08:13
Pasar Terong Makassar Terbakar, 24 Kios Ludes
MAKASSAR – Pasar Terong, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, terbakar pada Minggu (5/2/2023) malam sekitar pukul 21.00 Wita. Sedikitnya 24 kios lud...
Wisata dan Budaya05 Februari 2023 13:31
Mau Healing, Coba ke Taman Batu Karst Balocci
PANGKEP – Pusing mau kemana untuk healing atau sekadar jalan-jalan? Mungkin tempat ini bisa jadi salah satu pilihan untuk kalian. Apalagi, jika ...