Logo Lintasterkini

Pemerintah Bangun Komitmen dengan 4 Produsen Vaksin Covid-19

Abdul Gaffar Mattola
Abdul Gaffar Mattola

Senin, 19 Oktober 2020 23:40

ilustrasi.
ilustrasi.

JAKARTA — Hingga kini tercatat ada 39 kandidat vaksin di seluruh dunia dengan perkembangan pengujian yang berbeda. Ada yang masih ditahap uji coba di laboratorium, ada yang telah masuk uji klinis fase 1 maupun 2.

Kemudian ada juga yang selesai uji klinis fase 3. Dari jumlah yang ada, tentunya yang menjadi kandidat kuat untuk saat ini adalah yang telah menyelesaian uji klinis fase 3 sehingga terjamin keamanannya.

Direktur Jenderal Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Achmad Yurianto saat temu media “Update Persiapan vaksin COVID-19 di Indonesia” yang digelar secara daring, Senin (19/10/2020) di Kementerian Kesehatan, Jakarta mengatakan, Pemerintah telah mengidentifikasi dan menjajaki kerjasama dengan 4 produsen vaksin yakni Sinovac, Sinopharm dan CanSino dari Tiongkok, kemudian AstraZeneca dari Inggris.

Dari keempat produsen tersebut, seluruhnya telah memberikan komitmen untuk mengirimkan vaksin COVID-19 bagi Indonesia. Untuk produsen AstraZeneca, dari hasil kunjungan Indonesia ke Inggris dan Swiss didapati komitmen bahwa mereka sanggup memberikan sebanyak 100 juta dosis, yang rencananya akan mulai diberikan secara bertahap terhitung mulai Maret 2021.

Selanjutnya, untuk Sinovac telah memberikan komitmen untuk memberikan 3 juta vaksin siap pakai yang akan dikirim secara bertahap yakni 1,5 juta pada November dan 1,5 juta pada Desember mendatang. Dengan pemberian dual use, apabila satu orang diberikan 2 kali suntikan maka jumlah tersebut dapat digunakan untuk 1,5 juta orang. Pada 2021, Sinovac berkomitmen untuk mengirimkan secara bertahap bahan baku pembuatan vaksin.

“Dari Sinovac, dia akan memberikan kesempatan bagi Biofarma untuk memproduksi vaksin ini di Indonesia,” ucap Achmad Yurianto.

[NEXT]

Selanjutnya dari Sinopharm berkomitmen untuk memberikan 15 juta dosis vaksin kepada Indonesia pada Desember 2020. Dengan pemberian dua kali vaksinasi, maka jumlah tersebut bisa diberikan untuk 7,5 juta orang.

Di samping Tiongkok, Vaksin dari Sinopharm saat ini telah menyelesaikan uji klinis fase 3 termasuk di Tiongkok, Uni Emirat Arab (UEA) dan Turki. Bahkan otoritas di Tiongkok dan UEA telah mengeluarkan izin penggunaan vaksin tersebut.

Menyusul dengan perizinan yang telah dikeluarkan, pemerintah Indonesia berupaya meminta data sharing untuk selanjutnya dipelajari oleh BPOM bersama MUI dan Kemenag. Kandidat vaksin terakhir dari Tiongkok yang dijajaki oleh Indonesia adalan CanSino.

Vaksin tersebut telah diuji di negara Arab Saudi dan Kanada. Untuk menjamin keamanan produk, Emergency Use Authorization (EUA) telah dikelurkan oleh otoritas setempat.

“Mereka sanggup memberikan 100 ribu dosis, dengan diberikan single dose makan bisa diberikan untuk 100 ribu orang,” terangnya.

Merujuk pada komitmen dari ketiga produsen tersebut, Pemerintah mencatat sebanyak 9,1 juta vaksin akan tersedia hingga akhir 2020. Adapun kepastian mengenai waktu ketersediannya, bergantung pada Emergency Use Authorization yang dikeluarkan oleh BPOM serta rekomendasi kehalalan dari MUI dan Kemenag.

“Semuanya direncanakan selesai akhir Oktober, diharapkan awal November dapat kepastian terminologi manfaat dan akibat dari BPOM serta keamanan dari aspek kehalalan dari Kemenag dan MUI,” tutur Yuri. (*)

 Komentar

 Terbaru

Danny Lanjutkan Program Rise Atasi Kemiskinan di Makassar
News06 Maret 2021 23:28
Danny Lanjutkan Program Rise Atasi Kemiskinan di Makassar
Kelanjutan program Rise ini sudah terangkum dalam program Sombere Smart City....
Tukang Batu di Pinrang Dibekuk Usai Curi Mesin Air
Hukum & Kriminal06 Maret 2021 22:58
Tukang Batu di Pinrang Dibekuk Usai Curi Mesin Air
HN mengakui perbuatannya. Telah mencuri mesin pompa air itu pada 29 Februari 2021 lalu....
Vaksin Habis di Pinrang, Ada Pedagang Tidak Kebagian Marah-marah
News06 Maret 2021 21:10
Vaksin Habis di Pinrang, Ada Pedagang Tidak Kebagian Marah-marah
Sementara itu di tempat yang sama, Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Pinrang, drg Dyah Puspita Dewi mengatakan vaksinasi tahap kedua ini dikhususkan pe...
Bhayangkari Cabang Gowa Gelar Pelatihan Menjahit Bagi Warga
News06 Maret 2021 19:30
Bhayangkari Cabang Gowa Gelar Pelatihan Menjahit Bagi Warga
Selain pelajar, pelatihan menjahit ini juga melibatkan anak-anak putus sekolah dan warga prasejahtera lainnya di daerah Bontonompo....