Logo Lintasterkini

Ribuan Produk Kecantikan Ilegal Senilai Rp548 Juta Disita BPOM Makassar

Supriadi Lintas Terkini
Supriadi Lintas Terkini

Jumat, 22 November 2019 17:28

Ribuan kosmetik illegal disita BPOM dan Bea Cukai Makassar, Jumat (22/11).
Ribuan kosmetik illegal disita BPOM dan Bea Cukai Makassar, Jumat (22/11).

MAKASSAR– Petugas Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) dan petugas KPP Bea Cukai Makassar berhasil mengamankan Ribuan produk obat-obatan, makanan dan kosmetik kecantikan illegal.

Barang ilegal tersebut berasal dari luar negeri yang masuk melalui Kantor Pos dan Bandara Internasional Sultan Hasanuddin Makassar pada Oktober hingga November 2019 yang senilai Rp548.780 juta.

“Kita temukan 9 item diantaranya 3 item obat, 1 item pangan dan 5 item kosmetik yang ilegal dengan total harga keseluruhan barang 548.780 juta rupiah,” ungkap Kepala Badan POM Makassar, H Abdul Rahim saat menggelar konferensi Pers di Kantor BPOM Makassar, jalan Baji Minasa, Kota Makassar, Jumat (22/11).

H Abdul Rahim mengatakan, produk yang mengandung sibutramin adalah produk yang tidak layak digunakan atau dikonsumsi karena memiliki efek samping yang berbahaya dan tidak memiliki izin.

“BPOM RI sejak Januari 2010 lalu, telah melakukan pembatalam izin edar dan penarikan terhadap seluruh obat yangg mengandung sibutramin karena aspek keamanan penggunaan sibutamin dalam pemakaian jangka panjang bisa berdampak buruk bagi penggunanya, misalnya penyakit jantung kemudian beresiko besar bagi pengguna yang memiliki riwayat sakit kardiovaskular,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Abdul Rahim mengatakan, BPOM telah mengeluarkan aturan bahwa setiap pembelian melaui media online terlebih jika produk kecantikan agar kiranya di perhatikan kode dan barangnya. Jika kodenya CD merupakan kode produk yang sudah tidak berlaku akan tetapi sekarang kode barang yang berlaku yaitu NA ditambah dengan serangkaian angka.

“Kode CD sudah tidak berlaku padahal yg berlaku sekarang notifikasi dari asia adalah NA danserangkaian angka,” terangnya.

Sementara itu, Kepala Kantor Pelayanan Bea Cukai, Gusmiadirrahman mengatakan penemuan obat makanan dan kosmetik sebagian ditemukan sebagai barang bawaan penumpang di bandara Sultan Hasanuddin

“Selain ditemukan di Kantor Pos juga kita menemukan di Bandara sebagai barang bawaan penumpang tapi ada juga yang mengklaim kalau produk itu bukan milik penumpang, namun sampai saat ini kita masih terus memperketat pengawasan karena pengawasan kita punya sistem baik itu di peswat maupun di pos, kita punya parameter tertentu untuk barang kiriman maupun barang yg dibawa oleh penumpang,”tutupnya.

Selain itu, kepala BPOM Makassar mengimbau masyarakat agar lebih berhati hati dalam pembelian produk dan kalau mendapatkan produk baru agar kiranya mengecek di website Badan POM atau melaluo aplikasi yang telah dk tentukan olrh BPOM itu sendiri.

 Komentar

 Terbaru

MK Keluarkan Daftar Perkara Pemilu, Lima Kabupaten di Sulsel Bersengketa
News21 Januari 2021 19:09
MK Keluarkan Daftar Perkara Pemilu, Lima Kabupaten di Sulsel Bersengketa
Kelima kabupaten di Sulsel yang hasil Pilkadanya berperkara di MK, yakni Luwu Utara, Luwu Timur, Barru, Pangkep dan Bulukumba....
Tips ini Baik Dilakukan Agar Mrs V Tidak Bau
Lintas Info21 Januari 2021 18:13
Tips ini Baik Dilakukan Agar Mrs V Tidak Bau
Bau vagina umum tidak menyengat dapat dipengaruhi oleh olahraga menstruasi....
Perkosa dan Peras Anak Penyandang Disabilitas, 2 Pelaku Dibekuk di Makassar
Hukum & Kriminal21 Januari 2021 17:39
Perkosa dan Peras Anak Penyandang Disabilitas, 2 Pelaku Dibekuk di Makassar
Kasus ini berawal dari perkenalan korban dengan salah satu pelaku di media sosial facebook....
Ratusan Korban Gempa Sulbar Dipulangkan ke Daerah Asalnya, Jatim dan Jateng
News21 Januari 2021 17:04
Ratusan Korban Gempa Sulbar Dipulangkan ke Daerah Asalnya, Jatim dan Jateng
Seluruh biaya pemulangan mereka ditanggung Pemprov Sulsel. Seperti yang dikatakan Nurdin Abdullah....