Logo Lintasterkini

eFishery Resmikan Proyek Budidaya Tradisional Plus dan Penanaman Mangrove di Instalasi Tambak Percobaan Maros

Fakra
Fakra

Selasa, 23 April 2024 13:59

eFishery meresmikan proyek
budidaya tradisional plus di Instalasi Tambak Percobaan Maros, Sulawesi Selatan, bekerja sama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan, Balai Riset Perikanan
Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan 3 Maros (BRPBAP), serta United Nation Industrial Development Organization (UNIDO) melalui program Global Quality and Standards
Programme (GQSP).
eFishery meresmikan proyek budidaya tradisional plus di Instalasi Tambak Percobaan Maros, Sulawesi Selatan, bekerja sama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan, Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan 3 Maros (BRPBAP), serta United Nation Industrial Development Organization (UNIDO) melalui program Global Quality and Standards Programme (GQSP).

MAROS – Pada akhir tahun 2023, Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Sakti Wahyu Trenggono mengungkapkan produksi udang nasional mencapai 1,09 juta ton.

Di tahun ini, target produksi tersebut meningkat menjadi 2 juta ton. Guna mendukung hal tersebut, pemerintah melalui Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) Republik Indonesia siap membangun tambak udang modern di 12 lokasi di Indonesia sepanjang tahun
2024, salah satunya di Sulawesi Selatan.

KKP juga siap bersinergi dengan pihak-pihak lain untuk menyukseskan program tersebut.

Berangkat dari hal itu, eFishery, perusahaan teknologi akuakultur asal Indonesia, menyambut baik program modernisasi tambak udang dari KKP.

Hari ini, eFishery meresmikan proyek
budidaya tradisional plus di Instalasi Tambak Percobaan Maros, Sulawesi Selatan, bekerja sama dengan Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulawesi Selatan, Balai Riset Perikanan
Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan 3 Maros (BRPBAP), serta United Nation Industrial Development Organization (UNIDO) melalui program Global Quality and Standards
Programme (GQSP).

Program GQSP dirancang untuk memberikan kontribusi dalam memperbaiki akses pasar dalam
dan luar negeri bagi rantai nilai (value chain) perikanan budidaya yang terpilih melalui peningkatan kapasitas para pelaku usaha dan pemangku kepentingan lainnya.

Secara khusus program ini berupaya untuk memperkuat prasarana mutu rantai nilai perikanan budidaya (quality infrastructures), memperkuat kapasitas pelaku usaha UMKM pembudidaya, pedagang, dan pengolah agar mampu memenuhi persyaratan mutu dan standar yang ada (SMEs compliance), serta meningkatkan kesadaran pemangku kepentingan terhadap mutu (quality awareness).

Peresmian ini dilakukan dengan penebaran 200.000 benih udang vaname di 5 kolam seluas 2 hektar oleh Muhammad Chairil selaku VP Public Affair eFishery, Boedi Julianto mewakili GQSP UNIDO Indonesia, A. Indra Jaya Asaad selaku Kepala Balai Riset Perikanan Budidaya Air Payau dan Penyuluhan Perikanan, dan Dr.Muhammad Ilyas ST, M.Sc, IPU selaku Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulsel.

Selain itu, para petambak juga diberikan pembekalan untuk peningkatan metode budidaya tradisional menjadi tradisional plus, yaitu dengan memanfaatkan sentuhan inovasi teknologi yang mudah ditiru agar dapat meningkatkan proyek budidaya tradisional plus ini merupakan komitmen dan misi dari eFishery, yaitu menjadi solusi dari masalah fundamental dengan menggunakan teknologi yang terjangkau.

” Kami melihat bahwa Sulawesi Selatan memiliki potensi besar di bidang budidaya udang yang masih dapat dikembangkan. Kami sangat antusias untuk terus mendukung keberlanjutan proyek ini serta berkontribusi dalam pengembangan sektor perikanan budidaya di Sulawesi Selatan, kolaborasi antara sektor publik dan swasta adalah kunci untuk mencapai potensi penuh industri perikanan dan kami berharap dapat terus bekerja sama dalam mencapai ekosistem ekonomi biru,” ujar Muhammad Chairil, VP Public Affairs eFishery.

Sementara Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Sulsel, Dr Muhammad Ilyas ST, M.Sc, IPU menambahkan, proyek ini merupakan langkah baik dari eFishery untuk menghidupkan budidaya perikanan serta mendorong perekonomian di daerah Sulawesi Selatan demi terciptanya ekosistem ekonomi biru yang selama ini menjadi fokus pemerintah.

Melalui proyek ini, pihaknya menghadirkan proyek percontohan yang nantinya dapat diteruskan oleh petambak-petambak setempat.

Untuk mewujudkan ekosistem budidaya yang berkelanjutan dan bertepatan dengan peringatan Hari Bumi pada 22 April, eFishery melakukan penanaman mangrove di sekitar lokasi tambak untuk melindungi ekosistem dan menjaga lingkungan.

Hal ini juga sekaligus menjadi bukti nyata eFishery untuk selalu melaksanakan praktik budidaya yang tidak hanya meningkatkan nilai ekonomi, tapi juga bertanggung jawab.(***)

 Komentar

 Terbaru

Ekonomi & Bisnis29 Mei 2024 20:03
Mortar Instan Kalla Beton Bikin Pengerjaan Bangunan Makin Praktis
MAKASSAR – Kalla Beton memiliki berbagai produk yang dapat memudahkan pelanggan dalam mengerjakan bangunan. Salah satunya mortar instan yang mem...
News29 Mei 2024 16:47
Aston Makassar Gelar Kunjungan Sosial ke Rumah Harapan Indonesia di Makassar
MAKASSAR – Kali ini Aston Makassar berkesempatan berkunjung ke Rumah Harapan Indonesia di Makassar dalam rangka kegiatan sosial menyambut hari ulang...
Pemerintahan29 Mei 2024 16:11
Ombudsman RI Pantau Pelaksanaan Pemberian Perlindungan Sosial Bagi Pekerja Informal di Gowa
GOWA – Wakil Bupati Gowa, Abdul Rauf Malaganni didampingi Pj Sekretaris Daerah Kabupaten Gowa, Abdul Karim Dania menerima kunjungan Tim Kajian S...
News29 Mei 2024 13:01
Perumda Parkir Makassar Edukasi Jukir agar Sopan Melayani di Wilayah Wajo
MAKASSAR — Koordinator Kecamatan Wajo, Perumda Parkir Makassar, Muh Hamzah turun langsung mengedukasi Jukir Toko 16 di Jalan Tentara Pelajar dan...