Logo Lintasterkini

Dorong Perekonomian Lebih Baik, OJK Terus Berinovasi

Abdul Gaffar Mattola
Abdul Gaffar Mattola

Jumat, 23 Desember 2016 08:24

Ilustrasi.
Ilustrasi.

JAKARTA – Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Nurhaida mengatakan, alasan mendasar kenapa OJK terus melakukan inovas-inovasi dan terus mengembangkan sistem. Sebab pihaknya melihat bahwa pelayanan yang baik, cepat dan transparan sangat membantu bagi perekonomian Indonesia untuk terus berkembang menjadi lebih baik.

“Pada tahun 2016 pertumbuhan ekonomi dunia itu sekitar 3,1 % dan pertumbuhan pada tahun 2017 diprediksi menjadi 3,4 %. Sedangkan Indonesia tahun 2016 jumlah pertumbuhan ekonominya sekitar 4,7 % dan diprediksi pada tahun 2017 nanti akan menjadi 5 %,” kata Nurhaida di Jakarta beberapa waktu lalu.

Nurhaida mengatakan, pertumbuhan ekonomi tersebut tidak terjadi secara cuma-cuma atau tanpa usaha, ini sangat erat kaitannya dengan komitmen pemerintah dan otoritas-otoritas terkait untuk bisa memberikan pelayanan kepada masyarakat, dunia usaha agar mereka bisa melakukan usaha dengan baik dan iklim yang kondusif sehingga membantu pelaku usaha untuk berkembang menjadi lebih baik.

“Jika dilihat dari angka pertumbuhan tersebut, bisa dikatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia selalu melebihi pertumbuhan ekonomi dunia,” katanya.

“Oleh karena itu kenapa OJK sebagai salah satu otoritas yang ada disektor keuangan Indonesia selalu berusaha untuk memunculkan program-program baru, sistem-sistem baru yang memang bisa meningkatkan pelayanan bagi masyarakat terutama di sektor jasa keuangan,” tambahnya.

Ia menyebutkan, pada level nasional pemerintah sudah berupaya sangat maksimal dan hasilnya pun sangat baik terkait dengan predikat Indonesia di tingkat dunia terkait dengan ease of doing business (mendorong kemudahan usaha).

“Pada tahun sebelumnya peringkat Indonesia ada di 106 ease of doing business sedangkan pada tahun 2016 ada di peringkat 91 dan itu pertumbuhan yang cukup signifikan,” ujarnya.

Menurutnya, Peringkat tersebut adalah relatif terhadap negara lain, dalam arti walaupun Indonesia berusaha maksimal untuk memperbaiki kondisi ekonomi tetapi negara lain juga tidak tinggal diam.

“Mereka juga melakukan memperbaiki diri sehingga relatif terhadap negara lain itu dengan peningkatan dari 106 menjadi peringkat 91 itu luar biasa,” katanya.

Ia menambahkan, salah satu faktornya yaitu terkait dengan perizinan, khususnya bagai sektor jasa keuangan. Apa yang dilakukan OJK merupakan komitmen untuk mempermudah ease of doing business.

Dikatakan, sedangkan di tingkat pemerintah yang lebih luas lagi bisa mencakup dengan perizinan berusaha, perizinan untuk mendapatkan listrik dan lain sebagainya.

“Hal ini sangat penting bagi Indonesia untuk meningkatkan kemudahan berinvestasi, berbisnis di Indonesia sehingga suatu hari bisa benar-benar mencapai tingkat kemajuan yang baik bagi Indonesia,” jelasnya. (*)

 Komentar

 Terbaru

News15 Juni 2021 18:04
Danny Pomanto Target Lelang Investasi Proyek PLTSa Makassar Dilakukan Desember 2021
MAKASSAR — Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengungkapkan kesiapan Tempat Pembuangan Akhir (TPA) Tamangapa menerima investasi Pembangkit Listr...
News15 Juni 2021 17:39
Sahruddin Said: 2020 Lalu Ada Operator PPDB Masukkan Data Fiktif
MAKASSAR — Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Makassar tahun ini mendapat perhatian khusus dari legislator. Termasuk potensi permaian yang terjadi...
Advetorial15 Juni 2021 16:32
Pengumuman: Kantor PD BPR KMUP Pindah dari Jalan Gunung Bawakaraeng ke Pusat Niaga Daya
MAKASSAR — Kantor PD Bank Perkreditan Rakyat (BPR) KMUP kini berpindah ke Pusat Niaga Daya Blok F 5 B/10. Dari sebelumnya berada di Jalan Gunung Baw...
Hukum & Kriminal15 Juni 2021 16:04
Pelaku Pembunuhan dan Pembakaran Pria di Maros Diduga Sindikat Penjualan Anak di Bawah Umur
MAROS– Jajaran Polres Maros diback up Resmob Polda Sulsel akhirnya berhasil menangkap dua pelaku pembunuhan dan pembakaran mayat di Bukit Kemi...