Logo Lintasterkini

Isu “Jatah Preman” dari Kosmetik Ilegal, Langsung Dijawab Kabid Propam Polda Sulsel

Muh Syukri
Muh Syukri

Minggu, 24 Maret 2024 12:51

Kabid Propam Polda Sulsel Kombes Pol Zulham Efendi Lubis. (foto: lintasterini.com)
Kabid Propam Polda Sulsel Kombes Pol Zulham Efendi Lubis. (foto: lintasterini.com)

MAKASSAR – Kabid Propam Polda Sulsel Kombes Pol Zulham Efendi Lubis memberikan tanggapan soal dugaan adanya isu ‘jatah preman (japre)’ dari kosmetik ilegal ke sejumlah oknum aparat di Sulawesi Selatan. Zulham mengatakan bahwa pihaknya sementara tengah mengecek kebenaran isu tersebut.

“Lagi kita cek,” kata Zulham kepada media, Sabtu (23/04/2024). Zulham tak merinci lebih jauh. Namun ia mengaku telah menerima informasi soal dugaan itu.

“Kita cek info itu,” tegasnya.

Sebelumnya pegiat antikorupsi menduga ada aliran ‘jatah preman’ yang sampai ke oknum aparat sehingga peredaran kosmetik ilegal di Sulawesi Selatan sulit diputus. Para aktivis menyebut owner kosmetik menggelontorkan ‘jatah preman’ hingga ratusan juta.

“Jadi kami menduga ada keterlibatan oknum-oknum aparat. Mereka menerima aliran jatah preman dari para owner kosmetik. Kami punya hasil investigasi siapa yang keciprat,” terang aktivis antikorupsi yang juga pegiat sosial, Mulyadi, Rabu (20/3/2024).

Hanya saja kata Mulyadi, untuk membongkar aliran kejahatan bisnis kosmetik membutuhkan bukti kuat. Saat ini ia dan beberapa koalisi aktivis tengah mengumpulkan bukti untuk dilaporkan.

“Memang tidak mudah. Kita akan berhadapan dengan beberapa oknum dari institusi yang terlibat. Tetapi bagaimana pun harus dibongkar. Kalau tidak, bisnis ini akan terus dalam lingkaran setan,” ketus Mulyadi.

Menurut Mulyadi, kejahatan para owner ini cukup rumit. Cara kerja mereka sangat terpola. Antara owner dengan oknum aparat itu sudah terjalin koneksi yang mirip cara kerja sindikat.

“Jadi mereka bekerja itu sangat terstruktur. Owner-owner ini menyiapkan setoran yang japre atau jatah preman. Itu mengalir ke oknum aparat tertentu,” katanya.

Oknum aparat inilah yang jadi perisai mereka. Sehingga para owner bisa menjalankan bisnis dengan bebas. Mulyadi mengatakan, mereka nyaris tak pernah tersentuh hukum.

“Semua laporan kita mentah. Sejak dua tahun lalu kita laporkan soal kosmetik ilegal. Tetapi tidak ada satupun yang ditindaklanjuti,” tandas Mulyadi.

Kenapa? Kata Mulyadi, mereka (para owner) telah membangun koneksi di otoritas terkait.

“Mereka sudah punya jaringan di mana-mana. Dengan cara apa mereka bangun jaringan? Ya dengan itu tadi. Mereka gelontorkan ‘jatah preman’ yang ngalir ke mana-mana,” jelasnya.

“Jadi jangan heran kalau mereka belum tersentuh juga sampai hari ini. Dan nilai yang mereka gelontorkan itu tidak main-main. Bisa sampai puluhan juta per bulan per owner,” tambahnya.

Mulyadi menjelaskan, angka ini berbanding lurus dengan pendapatan para owner kosmetik.

“Perputaran bisnis mereka itu bisa sampai miliaran per bulan. Itu untuk owner owner skala besar yang sudah punya nama. Kalau yang brand brand menengah ya ratusan juta per bulan,” katanya.

Mulyadi menjelaskan, laporan soal aktivitas ilegal brand kosmetik di Sulsel sudah dilayangkan ke berbagai institusi. Di kepolisian, dilaporkan soal dugaan peredaran barang ilegal.

Di BPOM sebagai otoritas, juga telah dilayangkan laporan masalah legalitas dokumen. Di mana brand-brand tersebut sebagian besar tak memiliki izin edar dari BPOM.

Mereka juga diduga memiliki rumah produksi sendiri yang tidak memenuhi ketentuan UU.

“Hampir semua owner punya rumah produksi. Di sana mereka meracik sendiri secara ilegal. Tapi sama sekali mereka tak pernah tersentuh,” katanya.

Selain kepolisian dan BPOM, pihaknya kata Mulyadi juga telah melaporkan dugaan tindak pidana manipulasi pajak dan pencucian uang para owner ke Direktorat Jenderal Pajak.

Atensi dari Komisi III

Komisi III DPR RI sebelumnya merespons aduan terkait dugaan kejahatan pajak sejumlah owner kosmetik di Sulawesi Selatan. Komisi III mengingatkan Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sulselbartra agar tidak main-main dalam perkara ini.

“Kita menerima banyak laporan dari daerah soal kejahatan-kejahatan pajak. Salah satunya itu (pajak kosmetik). Ini harus disikapi. Terutama Ditjen Pajak agar merespons benar aduan aduan itu. Ini bisa jadi bola panas kalau tidak,” terang Anggota Komisi III DPR RI Arteria Dahlan.

Jangan sampai kata Arteria, karena tak disikapi, akhirnya menjadi boomerang bagi negara.

Salah satu laporan yang masuk adalah terkait kejahatan pajak brand kosmetik di Sulsel. Menurutnya, ada laporan soal DJP yang tidak bersikap proaktif dalam memburu pundi-pundi pajak ini.

Selain itu, diterima laporan bahwa ada manipulasi laporan pajak dari para owner. Diduga koneksi melibatkan oknum dari internal DJP.

“Jadi ini laporan yang masuk. Sifatnya aduan. Tapi harus diatensi. Jangan dianggap main-main. Pajak kan menyangkut hajat hidup masyarakat Indonesia. Kalau kita biarkan terus permainan ini, negara bisa kolaps,” tandasnya.

Karena itu sekecil apapun laporan soal kejahatan pajak harus ditindak.

“Bukan besarnya sebenarnya. Kita mau praktik kotor itu hilang. Kemarin kasus Rafael Alun kan muncul. Terbukti memang ada oknum dari dalam (DJP). Sekali lagi ini oknum,” tandasnya. (*)

 Komentar

 Terbaru

Pemerintahan23 April 2024 21:38
Pemkab Gowa Beri Perlindungan Sosial ke Pekerja Rentan
GOWA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa akan memberikan jaminan sosial ketenagakerjaan kepada sejumlah pekerja rentan. Hal tersebut berdasarka...
Ekonomi & Bisnis23 April 2024 13:59
eFishery Resmikan Proyek Budidaya Tradisional Plus dan Penanaman Mangrove di Instalasi Tambak Percobaan Maros
MAROS – Pada akhir tahun 2023, Menteri Kelautan dan Perikanan Republik Indonesia Sakti Wahyu Trenggono mengungkapkan produksi udang nasional men...
Internasional23 April 2024 13:49
BREAKING NEWS: 2 Helikopter Militer Malaysia Tabrakan, 10 Tewas
MALAYSIA –  Sebuah insiden terjasi. Dua helikopter militer Malaysia bertabrakan dan jatuh saat sesi latihan pada Selasa (23/4/2024), menewaskan...
Pendidikan23 April 2024 13:43
Athirah Kembali Menjadi Tuan Rumah Temu Pendidik Nusantara 2024
MAKASSAR – Kembali mengukuhkan posisinya sebagai pusat perhatian dalam dunia pendidikan, Sekolah Islam Athirah yang berlokasi di Jalan Kajaolali...