Logo Lintasterkini

Viral Video Driver Taksi Online Diduga Dianiaya Oknum TNI di Bandara Sultan Hasanuddin

Muh Syukri
Muh Syukri

Sabtu, 29 Juni 2024 17:55

Tangkapan layar oknum TNI aniaya sopir taksi online.
Tangkapan layar oknum TNI aniaya sopir taksi online.

MAKASSAR – Sebuah video yang memperlihatkan detik-detik pengeroyokan seorang sopir taksi online oleh beberapa oknum berseragam loreng di Bandara Sultan Hasanuddin Makassar, Maros, viral di sejumlah platform media sosial.

Berdasarkan keterangan yang ada dalam video tersebut, menunjukkan peristiwa yang terjadi pada Jumat (28/6/2024), pukul 14.56 WITA.

Kejadian ini terekam berkat kamera tersembunyi yang dipasang oleh korban, yang dikenal sebagai Agus, di bagian depan mobilnya.

Awalnya, Agus dicegat oleh tiga pria berseragam loreng saat sedang berada di kursi pengemudi dengan mobilnya masih berada di area parkir bandara.

Dalam video, juga tampak seorang pria yang mirip petugas keamanan bandara.

Ketika dicegat, Agus memegang handphone yang kemudian dirampas oleh salah satu pelaku karena diduga merekam kejadian tersebut.

Terjadi adu argumen antara korban dan pelaku sebelum Agus dicekik hingga batuk-batuk.

Pelaku menantang Agus untuk melaporkan kejadian ini sambil membuka paksa pintu mobil dan membantingnya.

Pelaku yang berpangkat mirip pratu mencoba merampas kunci mobil dari korban.

Saat itu, pelaku mengenakan kacamata hitam, masker, dan topi hitam, sehingga wajahnya tidak terlihat jelas.

Agus beberapa kali meminta pelaku menghentikan tindakan kekerasannya. Namun, pelaku tidak mengindahkan permintaan tersebut dan terus memiting serta memukul Agus. Di akhir video, terdengar Agus berteriak meminta tolong.

Video kekerasan ini menyebar bersamaan dengan tangkapan layar percakapan di grup driver taksi online.

Disebutkan bahwa aksi pencegatan terhadap driver taksi online di bandara sudah sering terjadi dan sangat meresahkan.

Namun, ada yang menyalahkan korban karena diduga mengangkut penumpang dari bandara tanpa terdaftar sebagai taksi resmi bandara.

“(Korban) bebas masuk menjemput (drop in penumpang) di daerah terlarang,” tulis salah seorang anggota grup driver taksi online.

“Susah memang. Dilema kalau begitu,” tulis anggota grup lainnya.

Hingga kini belum ada keterangan resmi dari pihak bandara maupun TNI AU terkait insiden ini. Namun, beberapa sumber menyebutkan, persoalan tersebut diselesaikan dengan jalan damai. (*)

 Komentar

 Terbaru

Ekonomi & Bisnis15 Juli 2024 18:40
Ekspansi ke IKN, Kalla Beton Turut Berkontribusi Dalam Pembangunan Infrastruktur
PENAJAM – Kalla Beton terus melakukan ekspansi bisnis di berbagai wilayah. Selain di wilayah Sulawesi, kini perusahaan manufaktur milik KALLA in...
Pemerintahan15 Juli 2024 17:21
Pembangunan Gedung Makassar Government Center Siap Dilanjutkan ke Tahap Kedua
MAKASSAR – Wali Kota Makassar Moh Ramdhan Pomanto mengatakan pembangunan gedung Makassar Government Center atau MGC siap dilanjutkan ke tahap ke...
Pemerintahan15 Juli 2024 13:52
Dorong Kreatifitas Program Kerja Remaja Masjid, Kesra Makassar Beri Pelatihan
MAKASSAR – Bagian Kesejahteraan Masyarakat (Kesra) Sekretariat Daerah Kota Makassar memberi pelatihan kepada 1.500 remaja masjid di Kota Makassa...
Pemerintahan15 Juli 2024 11:11
Sukses Terselenggara, Event Beautiful Malino 2024 Berhasil Tarik Minat Pengunjung
GOWA – Pelaksanaan Beautiful Malino 2024 yang digelar sejak tanggal 12-14 Juli 2024 berjalan lancar dan meriah. Kegiatan yang dipusatkan di Huta...