Logo Lintasterkini

2012, Puluhan Kasus Besar Ditenggelamkan Polda Sulsel (2)

Muh Syukri
Muh Syukri

Minggu, 30 Desember 2012 08:26

ist
ist

ist

MAKASSAR – Banyaknya kasus-kasus yang mandek membuktikan kinerja kepolisian di Sulsel sangat buruk. Seharusnya kasus-kasus besar segera mendapat titik terang dan terselesaikan, bukan malah tenggelam begitu saja.

Hal itu membuktikan jika Kapolda Sulsel Irjen Pol Mudji Waluyo gagal dalam menjalankan tugasnya sebagai pimpinan tertinggi di Polda Sulsel. “Harusnya kapolda sebagai pimpinan memberikan penekanan dalam penuntasan kasus-kasus besar. Bukan malah lebih kepada pencitraan dan MOU semata,” ujar Sekretaris Komisi Nasional Pengawasan Aparatur Negara Republik Indonesia (Komnas Waspan RI) Nasution Jarre.

Menurutnya, banyak kasus yang memang seolah tidak ada titik terangnya. Termasuk hanya berjalan di tempat tanpa ada indikasi dapat diselesaikan oleh kepolisian.

Sebut saja, kasus pengrusakan Makam Pahlawan Nasional Sultan Hasanuddin di Kabupaten Gowa belum terungkap, Kasus pembakaran rumah warga di Jl Metro Tanjung Bunga Belum Terungkap, PT GMTD hingga kini belum diperiksa. Padahal PT GMTD mengakui telah menyuruh ratusan preman menyerang warga.

Bahkan, tiga kasus bom yang yang terjadi di Makassar yakni, Bom ATM Mandiri di Pertigaan Jl Kakatua-Jl Cendrawasih, Bom Pipa Gubernur Sulsel, Bom ATM BRI depan markas Polda Sulselbar Jl Perintis Kemerdekaan juga belum terungkap.

Selain itu juga, yang mencolok lagi, banyaknya anggota kepolisian terlibat dalam jaringan narkoba. Hanya saja, tidak ada tindakan tegas diberikan kepada tersangka. Bahkan, penyidik kepolisian yang menangani kasus narkoba terindikasi terima suap dengan melepaskan tersangka atau meringankan hukuman.

Seperti kasus dua tersangka narkoba jaringan Malaysia 1,7 Kg yang dilepas, tersangka narkoba diperas penyidik Satuan Narkoba Polrestabes Makassar, penangkapan Bupati Luwu, Syukur Bijak saat berada dipesta narkoba dilepas polisi, anak Bupati Polman ditangkap membawa narkoba di atas mobilnya juga dilepas.

“Kita tidak bisa menutup mata dengan banyaknya kasus yang tidak terselesaikan itu. Ini menandakan kepolisian gagal di tahun ini dalam penuntasan kasus besar,” ungkap Nasution.

Hal yang sama diungkapkan Wakil Ketua lembaga Cegah Kejahatan Indonesia (LCKI) Sulsel, Andi Baso Tenri Gowa. Ia menganggap Polda Sulsel  mendapat rapor merah di tahun 2012. Meski ada pula keberhasilan, namun lebih banyak kegagalan dalam menuntaskan kasus.

“Banyak kasus jalan di tempat. Padahal, kasus-kasus itu harus menjadi prioritas,” tandasnya. (tim)

 Komentar

 Terbaru

Ekonomi & Bisnis15 Juni 2024 23:05
Pembukaan Kalla Toyota Expo, Pengunjung Membeludak Ingin Melihat Rangga
MAKASSAR – Toyota Expo by Kalla Toyota resmi dibuka. Pameran otomotif kali ini hadir dengan tema Rangga, Ekspresikan Dirimu. Event kali ini akan...
Ekonomi & Bisnis15 Juni 2024 22:57
HUT ke-54 Astra Motor Manjakan Konsumen dengan Promo Menarik
JAKARTA – Astra Motor selaku Main Dealer motor Honda berikan berbagai promosi menarik bagi konsumen setia pada perayaan hari ulang tahun (HUT) k...
Hukum & Kriminal15 Juni 2024 22:53
Kelanjutan Kasus Dugaan Pencabulan Caleg Terpilih Di Pinrang Menunggu Hasil Gelar Perkara
PINRANG — kasus dugaan pencabulan yang menyeret KA, seorang Caleg Terpilih di Kabupaten Pinrang masih terus berlanjut dan didalami penyidik Unit...
News15 Juni 2024 20:04
Lebaran Iduladha, Dishub Makassar Siapkan Rekayasa Lalu Lintas dan Ratusan Personel
MAKASSAR – Dinas Perhubungan (Dishub) Kota Makassar proaktif dalam persiapan personel dan rekayasa lalu lintas dalam menghadapi perayaan Lebaran...