Logo Lintasterkini

Indonesia Miliki Pengalaman Jalankan Program Vaksinasi

Abdul Gaffar Mattola
Abdul Gaffar Mattola

Selasa, 01 Desember 2020 19:27

ilustrasi.
ilustrasi.

JAKARTA — Masyarakat perlu untuk mengetahui bahwa vaksin merupakan produk biologis yang memiliki kerentanan pada perubahan suhu. Oleh karena itu umumnya vaksin perlu tersimpan pada suhu 2-8 derajat celcius, dan suhu ini harus terjaga dari pabrik sampai ke puskesmas.

Proses menjaga suhu vaksin di kondisi ideal dari awal sampai akhir inilah yang disebut cold chain (rantai dingin). Dengan begitu masyarakat menjadi tahu bahwa vaksin terjaga kualitasnya sejak awal sampai ke pemberian vaksinasi.

dr. Elizabeth Jane Soepardi, MPH, seorang pakar imunisasi menjelaskan, darimanapun asal vaksin, akan melalui pabrik vaksin milik Indonesia di PT Bio Farma. BUMN Bidang Kefarmasian ini sudah mempunyai armada untuk menerima dan mendistribusikan vaksin.

“Jadi kita sudah punya depo-depo vaksin. Kemudian Provinsi sudah memiliki cold room, atau lemari penyimpanan khusus,” tutur dr. Elizabeth Jane Soepardi, Senin (30/11/2020).

Kata dokter ini lagi, Indonesia telah memiliki pengalaman bertahun-tahun dalam melaksanakan program vaksinasi. Proses distribusi vaksin di Indonesia bisa dilakukan dari Aceh sampai Papua dan sudah menggunakan sistem cold chain yang baik, hingga ke pelosok negeri.

Lemari penyimpan berpendingin khusus yang ada di Provinsi, bisa menyimpan vaksin untuk jangka waktu 3-6 bulan dengan suhu terjaga di angka 2-8 derajat celcius. Pengiriman ini kemudian dilakukan secara bertahap ke level Kabupaten/Kota hingga ke rumah sakit dan puskesmas.

Saat keluar dari cold room, vaksin pun harus cepat dimasukkan ke kotak sementara yang dirancang khusus untuk menjaga temperaturnya dalam perjalanan. Mengingat vaksinasi harus dilakukan dengan teratur agar terjaga kualitasnya, lebih lanjut lagi dr. Elizabeth menerangkan, idealnya pemberian vaksin itu harus terjadwal, kapan, jam berapa, dan di mana lokasinya.

Baik petugas yang memberi pelayanan maupun masyarakat harus tahu. Sehingga pada waktunya nanti pemberi pelayanan dan yang dilayani bertemu dengan teratur.

“Dengan menyusun jadwal jauh-jauh hari sebelumnya, diharapkan proses pelayanan berlangsung dengan lebih cepat. Maksimum satu orang hanya memerlukan 10 menit untuk dilayani dari pendaftaran hingga vaksinasi,” tutur dr. Elizabeth. (*)

 Komentar

 Terbaru

Pengungsi Gempa Sulbar di Makassar Batal Pulang karena Positif Covid-19
News25 Januari 2021 10:41
Pengungsi Gempa Sulbar di Makassar Batal Pulang karena Positif Covid-19
Herman mengatakan, para pengungsi gempa Sulbar saat tiba di Makassar menjalani pemeriksaan PCR yang difasilitasi Dinas Kesehatan Sulsel. Selama di Mak...
26 Januari-8 Februari, Mendagri Perpanjang PPKM Jawa-Bali 
Bersama Melawan Covid-1925 Januari 2021 02:56
26 Januari-8 Februari, Mendagri Perpanjang PPKM Jawa-Bali
JAKARTA — Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Jawa dan Bali belum menunjukkan perkembangan menggembirakan. Untuk itulah, Pemerint...
Posko Daerah Berperan Tangani Krisis Pandemi dan Bencana
Bersama Melawan Covid-1925 Januari 2021 01:50
Posko Daerah Berperan Tangani Krisis Pandemi dan Bencana
"Keberadaan posko daerah ini berperan penting sebagai pusat bantuan dan koordinasi dalam masa darurat. Melalui posko ini, kami yakin penanggulangan pa...
Masyarakat di Lokasi Gempa Sulbar Abaikan Protokol Kesehatan
Bersama Melawan Covid-1925 Januari 2021 01:30
Masyarakat di Lokasi Gempa Sulbar Abaikan Protokol Kesehatan
"Kondisi di lapangan terlihat, masyarakat masih terlalu cuek dengan wabah (Covid-19) dan tidak menggunakan masker," kata Zecky Eko Triwahyudi, Minggu,...