Logo Lintasterkini

Nunung Dasniar Harap Geliat Ekonomi di Pasar Tradisional Bangkit

Muh Syukri
Muh Syukri

Jumat, 03 Desember 2021 20:48

Anggota DPRD Kota Makassar, Nunung Dasniar menggelar sosialisasi peraturan daerah (perda) nomor 15 tahun 2009 tentang perlindungan, pemberdayaan pasar tradisional dan penataan pasar modern di Hotel Grand Maleo
Anggota DPRD Kota Makassar, Nunung Dasniar menggelar sosialisasi peraturan daerah (perda) nomor 15 tahun 2009 tentang perlindungan, pemberdayaan pasar tradisional dan penataan pasar modern di Hotel Grand Maleo

MAKASSAR – Anggota DPRD Kota Makassar, Nunung Dasniar menggelar sosialisasi peraturan daerah (perda) nomor 15 tahun 2009 tentang perlindungan, pemberdayaan pasar tradisional dan penataan pasar modern di Hotel Grand Maleo, Jumat (3/12/2021).

Kata dia, kondisi pandemi kini mulai melandai. Sebagian besar kabupaten dan kota berada di PPKM Level II. Harapannya, geliat ekonomi khususnya di pasar tradisional bisa bangkit.

“Kita berharap geliat ekonomi khususnya di pasar tradisional kembali bangkit,” ucap Nunung Dasniar.

Dia meminta pemerintah kota (Pemkot) Makassar menata ulang pasar modern. Sebab, tak sedikit mereka berada dekat lokasi pasar tradisional.

“Sekarang itu banyak sekali pasar modern, utamanya usaha ritel dekat pasar tradisional. Itu, bisa merugikan pelaku usaha mikro kecil menengah (UMKM),” jelasnya.

Hal itu tertuang dalam regulasi ini, tepatnya Bab X tentang penataan pasar modern pasal 22 ayat 2 dimana disebutkan penyelenggaraan dan pendirian pasar modern wajib memenuhi ketentuan.

Diantaranya, memperhatikan jarak dengan pasar tradisional sehingga tidak mematikan pelaku ekonomi di pasar tradisional. Apalagi, Kata Nunung, pemerintah akan mengembangkan pasar modern.

Diharapkan, pelaku UMKM dilibatkan sehingga tujuan Perda terpenuhi, yakni berazas kemanusiaan dan keadilan.

“Adamya Perda ini, jangan maki takut untuk pelaku UMKM. Justru akan dilindungi,” katanya.

Nunung mengajak masyarakat untuk ikut membantu pemerintah menyebarluaskan perda tentang pasar ini. Apalagi, regulasi ini sudah ada sejak 2009 sehingga perlu sosialisasi dengan masif.

Terpisah, Narasumber Kegiatan, Muh. Reza menyampaikan perda ini merupakan inisiatif DPRD Makassar sebagai bentuk kepedulian terhadap pelaku usaha. Sebab, salah satu kalimat dalam regulasi ada perlindungan.

“Jadi, legislator kita melihat dalam pembentukan perda ini bahwa pedagang pasar harus dilindungi dan pemberdayaan karena jika tidak maka mereka akan tergilas oleh jaman,” ungkapnya.

Menurut Reza, pembentukan perda ini merupakan hal yang luar biasa dipikirkan oleh wakil rakyat. Termasuk, peran dari legislator Makassar Nunung Dasniar yang saat ini berjuang di DPRD mewakili rakyat.

“Kata perlindungan dan pemberdayaan sifatnya ada keberpihakan dewan ke pedagang pasar terhadap keberadaan pasar modern. Sehingga ini saya sebut hal luar biasa,” sebutnya. (*)

 Komentar

 Terbaru

News04 Februari 2023 17:14
Hari Jadi Bulukumba, Gubernur Sulsel Resmikan Ruas Batu Tongkarayya – Goa Passea
BULUKUMBA – Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Sudirman Sulaiman, meresmikan jalan ruas Batu Tongkarayya – Goa Passea, di Desa Lemba...
News04 Februari 2023 13:08
HUT Ke-8, Bank Mandiri Taspen Serahkan CSR Rp100 Juta Tangani Stunting di Makassar
MAKASSAR – Wakil Wali Kota Makassar, Fatmawati Rusdi, menghadiri rangkaian hari ulang tahun (HUT) ke-8 Bank Mandiri Taspen (Mantap) bertajuk Fes...
Gaya Hidup04 Februari 2023 11:27
Penelitian Terbaru, Orang Tinggi dan Kurus Cenderung Lebih Sukses
LintasTerkini.com – Penelitian terbaru menemukan bahwa tinggi badan dapat memengaruhi kesuksesan seseorang. Menurut sebuah studi yang dipublikas...
News04 Februari 2023 08:10
Peserta Lolos Seleksi Administrasi Lelang Jabatan Sekprov Sulsel, Ini Daftar Lengkapnya
MAKASSAR – Sepuluh orang memenuhi syarat lolos seleksi administrasi lelang jabatan Sekretaris Provinsi (Sekprov) Sulawesi Selatan (Sulsel). Pengumum...