Logo Lintasterkini

Tiga Strategi Akselerasi Pengembangan Eksyar di Tengah Ketidakpastian Global

Muh Syukri
Muh Syukri

Jumat, 12 Agustus 2022 10:33

Tiga Strategi Akselerasi Pengembangan Eksyar di Tengah Ketidakpastian Global

JAKARTA – Terdapat tiga strategi guna mendorong akselerasi pengembangan ekonomi syariah (eksyar) di tengah tantangan ketidakpastian global. Pertama, menyelaraskan pengembangan eksyar untuk akselerasi pemulihan ekonomi nasional serta menjaga stabilitas ekonomi dan keuangan.

Kedua, penguatan kelembagaan untuk pengembangan eksyar melalui penguatan Rantai Nilai Halal (RNH) yang dilakukan dengan end-to-end, sehingga menghasilkan high quality local product. Ketiga, memanfaatkan teknologi digital, yang juga bisa meningkatkan inklusivitas. Penggunaan teknologi digital pada masa pandemi telah membuka peluang bisnis baru yang lebih luas dan lebih cepat mencakup antar daerah, lintas provinsi, hingga antar negara.

KTI sebagai potensi lumbung pangan baru guna menangkal kelangkaan pangan (food insecurity) yang dapat mendukung upaya pengendalian inflasi di daerah. Demikian mengemuka dalam upacara pembukaan Festival Ekonomi Syariah (FESyar) Kawasan Timur Indonesia (KTI), di Makassar (28/7/2022).

Deputi Gubernur Bank Indonesia, Aida S. Budiman, menyampaikan kunci dari ekonomi nasional adalah menjaga stabilitas untuk pertumbuhan yang berkesinambungan dan inklusif. Hal ini dilakukan melalui strategi sinergi antar otoritas, pelaku usaha, masyarakat, dengan melibatkan ekonomi syariah. Fesyar KTI merupakan bagian dari rangkaian kegiatan Road to ISEF (Indonesia Sharia Economic Festival ) yang ke-9. Rangkaian kegiatan terdiri dari Sharia Economic Forum dan Sharia Fair untuk mendukung peningkatan kapasitas dan kapabilitas UMKM syariah melalui showcasing, business matching dan coaching.

Dalam kesempatan tersebut, Gubernur Sulawesi Selatan (Sulsel), Andi Sudirman Sulaiman menyampaikan apresiasi kepada Bank Indonesia dan seluruh stakeholders lainnya atas sinergi dan upaya pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Sulsel, termasuk melalui penyelenggaraan FESyar ini.
Menurutnya, salah satu potensi pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di Sulsel terletak pada sektor pariwisata. Pemprov Sulsel mendorong wisata halal demi mewujudkan visi ekonomi syariah. Potensi pengembangan ekonomi syariah juga bisa dilihat pada industri perhotelan dan restoran, termasuk melalui sertifikasi halal untuk memberikan jaminan produk dan kepuasan pelanggan. Selain itu, Pemprov juga terus mendorong investasi produk unggulan antara lain beras, kakao, dan kopi seperti Kopi Toraja dan Kopi Kalosi.

Pada kesempatan yang sama, Wakil Ketua Komisi XI DPR RI, Amir Uskara turut menyampaikan apresiasi kepada Bank Indonesia yang berperan aktif dalam mendorong pengembangan eksyar salah satunya melalui penyelenggaraan Fesyar KTI di Kota Makassar. Hal tersebut akan membantu mendorong akselerasi pengembangan eksyar khususnya di wilayah KTI. Lebih lanjut, Amir Uskara menekankan pentingnya kolaborasi dan kerjasama berbagai pihak secara berkelanjutan untuk terus mendorong kemajuan ekonomi Indonesia Timur.

Fesyar KTI yang akan berlangsung pada 28 – 31 Juli 2022 secara hybrid mengangkat tema “Sinergi Ekonomi dan Keuangan Syariah KTI untuk Memperkuat Pemulihan Ekonomi KTI yang Inklusif”. Kegiatan ini dapat mengoptimalkan keunggulan produk daerah sehingga dapat mendorong pengembangan industri halal Indonesia dan mendukung ketahanan pangan guna pengendalian inflasi.

FESyar Regional KTI 2022 merupakan wujud implementasi sinergi dan koordinasi Bank Indonesia dengan berbagai pihak seperti pemerintah daerah dan kementerian/lembaga seperti Kementerian Agama, Otoritas Jasa Keuangan, dan Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS). Rangkaian Feyar KTI 2022 juga dapat disaksikan melalui platform www.isef.co.id. (*)

Penulis : Azho

 Komentar

 Terbaru

News29 September 2022 20:15
Penerimaan Pajak Sulselbartra 2022 Capai 11,23 T
MAKASSAR – Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Sulawesi Selatan, Barat dan Tenggara (Sulselbarta) mencatat realisasi penerimaan pajak...
News29 September 2022 16:13
Fatma Wahyudin Minta Ojol Day Setiap Selasa Ditinjau Ulang
MAKASSAR – Anggota DPRD Kota Makassar, Fatma Wahyudin meminta penerapan Ojol Day setiap Selasa untuk ditinjau ulang. Khususnya pemberlakuannya u...
News29 September 2022 15:21
Operasi Zebra 2022, Ini Tujuh Prioritas Pelanggaran
MAKASSAR – Polri kembali melaksanakan operasi Zebra 2022. Pelaksanaannya mulai pada 3 Oktober hingga 16 Oktober 2022, serentak di seluruh Indone...
Hukum & Kriminal29 September 2022 14:04
Dikejar OTK Pakai Busur, Dua Remaja di Makassar Luka Serius
MAKASSAR – Nasib nahas menimpa dua remaja yakni RR (18) dan W (18). Keduanya mengalami luka akibat terjatuh dari motor setelah dikejar OTK (oran...