Logo Lintasterkini

Penanganan Covid-19 pada 10 Provinsi Prioritas Tunjukkan Hasil yang Baik

Abdul Gaffar Mattola
Abdul Gaffar Mattola

Jumat, 16 Oktober 2020 23:46

Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.
Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito.

JAKARTA – Perkembangan penanganan Covid-19 di Indonesia pada 10 provinsi prioritas menunjukkan hasil yang baik. Kesepuluh provinsi dimaksud ialah DKI Jakarta, Jawa Barat, Jawa Tengah, Jawa Timur, Bali, Kalimantan Selatan, Sulawesi Selatan, Sumatera Utara, Banten, dan Papua.

Meski demikian, Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Prof Wiku Adisasmito mengingatkan agar prestasi yang ada terus ditingkatkan, Hal ini disampaikan saat memberi keterangan pers, Kamis (15/10/2020).

“Kami perlu memberikan perhatian lebih pada Jawa Tengah, Papua dan Bali,” sebut Wiku.

Ketiga provinsi mendapat perhatian berdasarkan hasil evaluasi dua pekan terakhir yakni pada kurun 27 September 2020, 4 Oktober 2020 dan 11 Oktober 2020. Untuk kasus aktif secara umum menurun, namun di Jawa Tengah dan Papua mengalami peningkatan.

Pada kasus sembuh secara umum meningkat, namun pada Jawa Tengah dan Papua mengalami penurunan. Pada kematian cenderung stagnan, namun Bali dalam dua minggu terakhir cenderung meningkat.

Untuk Jawa Tengah selama 2 pekan terakhir (27 September – 11 Oktober) persentase kasus aktif meningkat dari 22,49% menjadi 23,94%. Kesembuhannya menurun dari 71,09% menjadi 70,35%.

Kasus kematian menurun dari 6,42% menjadi 5,71%. Untuk kesembuhan Jawa Tengah mengalami sedikit penurunan sebesar 0,34 (4 Oktober) persen dan 0,4 persen (11 Oktober).

“Meskipun angkanya kecil, kesembuhan harus tetap dijaga untuk selalu meningkat,” katanya.

Secara umum, perkembangan penanganan pada 10 provinsi, persentasenya jumlah kasus aktif nasional menurun. Namun diakuinya ada kecenderungan peningkatan.

Ia merincikan, pada 27 September 2020 persentase kasus aktif terhadap kasus nasional menyumbangkan 67,62%. Kemudian pada 4 Oktober 2020 persentase menurun menjadi 66,38%, kemudian pada 11 Oktober 2020 menurun menjadi 65,64%.

“Ini adalah kabar baik dan perlu terus ditekan agar kontribusi dari 10 provinsi prioritas ini terus ditekan,” kata Wiku.

Pada kasus sembuh, terjadi peningkatan baik secara nasional maupun pada 10 provinsi prioritas. Namun persentase kontribusi kesembuhan terhadap kesembuhan nasional mengalami penurunan.

Pada 27 September 2020 kontribusinya mencapai 79,35%, lalu menurun pada 4 Oktober 2020 menjadi 77,64% dan pada 11 Oktober menjadi 76,81%. Sedangkan kasus meninggal juga masih terjadi penambahan baik secara nasional maupun 10 provinsi prioritas.

Namun secara persentase terhadap kasus nasional, cenderung menurun. Per 27 September 2020 kontribusinya 80,18%, lalu 4 Oktober 2020 menurun menjadi 79,18% dan pada 11 Oktober 2020 terus menurun menjadi 78,71%.

“Ini adalah perkembangan yang baik, menandakan bahwa kontribusi kematian dari 10 provinsi prioritas, menurun terhadap angka kematian nasional setiap minggunya. Perkembangan positif yang dicapai Minggu ini agar terus dipertahankan agar tidak ada kematian baru setiap minggunya,” lanjut Wiku. (*)

 Komentar

 Terbaru

Pernah Bersaksi di Hak Angket, Jumras Dipanggil KPK “Kasus Dugaan Suap NA”
Hukum & Kriminal07 Maret 2021 14:48
Pernah Bersaksi di Hak Angket, Jumras Dipanggil KPK “Kasus Dugaan Suap NA”
Jumras, adalah mantan Kepala Biro Pembangunan Sekretariat Provinsi (Setprov) Sulsel. Pernah bersaksi di sidang Hak Angket yang bergulir di DPRD Sulsel...
Penemuan Mayat dalam Karung di Gowa, Polisi Masih Menyelidiki
Hukum & Kriminal07 Maret 2021 11:05
Penemuan Mayat dalam Karung di Gowa, Polisi Masih Menyelidiki
Informasi yang dihimpun, pihak Polsek Bontomarannu mendapatkan informasi warga terkait adanya penemuan mayat. Kapolsek Bontomarannu, Iptu Bahtiar, ber...
Danny Lanjutkan Program Rise Atasi Kemiskinan di Makassar
News06 Maret 2021 23:28
Danny Lanjutkan Program Rise Atasi Kemiskinan di Makassar
Kelanjutan program Rise ini sudah terangkum dalam program Sombere Smart City....
Tukang Batu di Pinrang Dibekuk Usai Curi Mesin Air
Hukum & Kriminal06 Maret 2021 22:58
Tukang Batu di Pinrang Dibekuk Usai Curi Mesin Air
HN mengakui perbuatannya. Telah mencuri mesin pompa air itu pada 29 Februari 2021 lalu....