Logo Lintasterkini

Surya Paloh Jilat Ludah, Nasdem Ditinggal Pemilih

Muh Syukri
Muh Syukri

Jumat, 23 November 2012 19:50

Surya Paloh
Surya Paloh

Surya Paloh

JAKARTA — Partai Nasdem diterpa isu perpecahan internal. Namun buru-buru, Surya Paloh membantahnya. Ia tegaskan tak akan mengambil alih kepengurusan DPP Partai Nasdem. Keputusan bos Metro TV itu pun dinilai pengamat sudah tepat.

“Kita paham betul Surya Paloh dengan power yang dimilikinya bisa saja merebut atau mengambil alih kepengurusan partai, tapi sebaiknya itu dihindari. Jadi menurut saya, keputusan Surya Paloh itu sudah bagus dan tepat,” ujar pengamat politik dari Unversitas Parahyangan, Prof. Asep Warlan Yusuf, yang dihubungi beberapa saat lalu, Jumat (23/11).

Isu Surya Paloh yang saat ini menjabat Ketua Majelis Nasional DPP Partai Nasdem akan mengambil alih kepengurusan partai sebelumnya dihembuskan oleh Ketua Majelis Pertimbangan Ormas Nasional Demokrat, Laksamana (Purn) Tedjo Edhy Purdjianto.

Menurut dia, Surya Paloh akan mengambil alih kepengurusan Partai Nasdem saat partai menggelar konvensi pada Januari 2013.
Alasan pengambil alihan adalah karena Ketua Umum Patrice Rio Capella dan dan Sekjen Ahmad Rofiq hanya diberi mandat untuk membentuk partai, sehingga tugasnya sudah berakhir.

Menurut Asep Warlan, sudah semestinya Surya Paloh memang bersikap demikian. Bila saja Surya Paloh menjadi ketua umum partai, maka hal itu justru mengecilkan posisinya.

“Posisi dia sekarang justru sudah sangat terhormat, menjadikan dirinya sekaliber Prabowo atau SBY. Sebagai Ketua Majelis Nasional DPP Partai Nasdem, selain bisa membina kader ke bawah, yang itu berarti menjadi panutan, Surya Paloh juga bisa berhadapan dengan partai lain yang kelasnya bukan setingkat ketua umum partai, tapi dengan dewan pembina,” bebernya.

Dia mengingatkan, kalau saja nanti terbukti Surya Paloh melanggar penegasan yang disampaikannya, maka hal itu akan berdampak buruk bagi citra dan kelangsungan partai. Selain konflik internal di tubuh partai akan terus berlangsung dan semakin meluas, rasa simpati dan jatuh cinta rakyat yang selama ini ada terhadap partai juga akan mengendur dan beralih.

“Bahasa saya akan ada turbulensi politik, dimana pemilih menjadi tidak simpatik dengan partai Nasdem,” tuturnya.
Menurut dia, bisa saja kepengurusan yang ada diberhentikan tapi dengan alasan kesalahan atau kekurangan yang mereka miliki. Bukan karena desakan dan alasan yang tidak jelas dari minoritas internal partai.

“Masa belum apa-apa sudah diganti. Kalau mau gemilang di pemilu 2014 harus solid. Perpecahan bisa membuat rakyat beralih simpati,” kata Asep mengingatkan. (rmol)

 Komentar

 Terbaru

Pendidikan19 April 2024 20:15
Program Beasiswa KALLA Dibuka Hingga 30 April 2024 untuk Mahasiswa Sulsel, Sulbar, Sulteng dan Sultra
MAKASSAR – Melihat presentasi putus kuliah di Indonesia Timur yang semakin tinggi, LAZ Hadji Kalla kembali menghadirkan program pemberian bantua...
News19 April 2024 18:10
Hati-hati! Akun Facebook Catut Nama Wali Kota Makassar Berkedok Donatur
MAKASSAR – Sebuah akun Facebook yang mencatut nama Wali Kota Makassar, Moh. Ramdhan “Danny” Pomanto, beredar di Facebook. Akun yang ...
News19 April 2024 17:33
Jumat Sehat, GMTD Gelar Senam Sehat Bersama di Green River View 
MAKASSAR – PT Gowa Makassar Tourism Development,Tbk (GMTD) mengajak warga bersama karyawan PT GMTD melakukan kegiatan senam bersama setelah lebi...
News19 April 2024 16:05
Pj Gubernur Bahtiar Dianugerahi Gelar Adat Daeng Mappuji dari Dewan Adat Saoraja Bone
BONE – Dewan Adat Saoraja Bone menganugerahkan gelar adat kepada Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin. Dengan nama Daeng Mappuji, gelar ini me...