Logo Lintasterkini

Panglima TNI : Misi Perdamaian PBB Berpengaruh Terhadap Kredibilitas Indonesia

Abdul Gaffar Mattola
Abdul Gaffar Mattola

Jumat, 25 Agustus 2017 17:18

Panglima TNI, jenderal TNI Gatot Nurmantyo melepas keberangkatan pasukan perdamaian PBB.
Panglima TNI, jenderal TNI Gatot Nurmantyo melepas keberangkatan pasukan perdamaian PBB.

JAKARTA – Penugasan Misi Perdamaian PBB bagi TNI, tidak hanya sekedar berdimensi operasi militer. Melainkan juga berdimensi politik dan diplomatis yang memiliki pengaruh besar terhadap kredibilitas Indonesia di dunia internasional.

Hal tersebut disampaikan Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo pada upacara pemberangkatan Satgas Maritime Task Force (MTF) TNI Konga XXVIII J/Unifil (United Nations Interim Force in Lebanon) di Lebanon dan Satgas Kizi TNI Konga XXXVII-D/Minusca (Multi-Dimensional Integrated Stabilization Mission in Central African Republic) di Afrika Tengah.

Pelepasan Satgas tersebut bertempat di Mako Komando Lintas Laut Militer (Kolinlamil), Jakarta Utara, Kamis, (24/8/2017). Selanjutnya, Panglima TNI mengatakan bahwa penugasan misi perdamaian PBB merupakan tugas istimewa, karena dipercaya untuk menjadi duta TNI, duta bangsa dan negara di forum internasional.

“Junjung tinggi kehormatan dan kepercayaan dunia internasional dengan unjuk prestasi kinerja dan dedikasi yang tinggi serta senantiasa memperhatikan prosedur tetap yang berlaku di wilayah tempat tugas dimanapun para prajurit nanti ditempatkan,” tegas Jenderal TNI Gatot Nurmantyo.

Panglima TNI berharap, dalam penugasan agar menjaga dan meningkatkan soliditas dan solidaritas sesama prajurit TNI maupun dengan prajurit negara lain. Dia berpesan, agar prajurit Satgas dapat menghilangkan ego sektoral, melakukan kerja sama yang sangat baik, mulai dari pemberangkatan, saat melaksanakan tugas hingga akhir tugas.

Dalam penugasannya di Lebanon, Satgas MTF TNI Konga XXVIII-J/Unifil yang berjumlah 100 personel, terdiri dari 65 ABK dan 35 pendukung dipimpin oleh Kolonel Laut (P) Alan Dahlan sebagai Dansatgas. Ia yang kesehariannya menjabat Komandan KRI Usman Harun-359 Satkor Koarmatim, bertugas diantaranya melaksanakan patroli di laut,. mengantisipasi penyelundupan-penyelundupan yang masuk dari negara luar.

Satgas Kizi TNI Konga XXXVII-D/Minusca Afrika Tengah berjumlah 200 personel dari tiga angkatan (TNI AD 176 personel, TNI AL 19 personel dan TNI AU 5 personel).

Satgas Kizi TNI Konga dipimpin Letkol Czi Chotman Jumei Arisandy, kesehariannya sebagai Komandan Batalyon Zipur 5/ABW Kodam V/Brawijaya, Jawa Timur. Satgas ini memiliki tugas diantaranya, membangun jalan dipedalaman hutan Afrika dan kegiatan Cimic (Civilian Mlilitary Coordination). (*)

 Komentar

 Terbaru

Hukum & Kriminal20 Januari 2022 14:54
Polisi Tangkap Penyebar Video Mesum Pelajar di Tana Toraja
TORAJA – Aparat Reskrim Polres Tana Toraja melakukan penangkapan terhadap YP (22) karena diduga merekam dan menyebarkan video mesum. YP (22), ad...
News20 Januari 2022 13:30
Sampah di Jalan Deppasawi Dalam Dibersihkan, Warga Apresiasi Camat Tamalate
"Hampir setiap hari warga membuang sampah di lokasi tersebut karena melihat ada penumpukan sampah. Jadi warga mengira kalau tempat itu jadi tempat sam...
Hukum & Kriminal20 Januari 2022 10:08
Sempat Ditahan di Polres Palopo, Warga Palopo ini Minta Keadilan ke Presiden Jokowi
"Selama 56 hari dari sejak tanggal 31 Desember 2020 sampai dengan tanggal 28 Februari 2021 saya ditersangkan membuat dan memalsukan surat kematian ole...
Hukum & Kriminal20 Januari 2022 01:35
Klinik Kecantikan di Makassar Ini Sudah Palsukan 100 Lembar Hasil PCR
Ia ditahan setelah disangkakan dugaan pemalsuan hasil tes PCR COVID-19. Pelaku diamankan Polrestabes Makassar di klinik miliknya pada Jumat (14/1/2022...