Logo Lintasterkini

LCKI : Program Polisi Sapa Masyarakat di Sulsel Tidak Berhasil

Muh Syukri
Muh Syukri

Minggu, 30 Desember 2012 23:29

ilustrasi
ilustrasi

ilustrasi

MAKASSAR – Peristiwa penganiayaan oknum Polres Bulukumba terhadap PNS Sinjai di Bulukumba menukai kecaman. Kapolda Irjen Pol Mudji Waluyo diminta untuk tegas memberikan sanksi yang berat terhadap oknum pelaku penganiayaan.

Wakil Ketua Lembaga Cegah Kejahatan Indonesia (LCKI) Sulsel Andi Baso Tenri Gowa, Minggu (30/12/2012) mengatakan, penganiayaan tersebut bukti oknum polisi belum mampu menerapkan apa yang diinginkan pimpinan mereka. Belum lagi, saat ini polisi terus berbenah diri untuk mengawal Reformasi Birokrasi Polri (RBP).

“Sungguh mengherankan, baru sehari dicanangkan Polisi Sapa Masyarakat, malah sudah ada oknum polisi yang menganiaya. Artinya program itu tidak berhasil,” ujar Andi Baso.

Ia menambahkan, perbaikan dan pencitraan baik polisi jangan hanya slogan semata. Sebaiknya memang harus disosialisasikan secara merata kepada anggota yang lain.

Seperti diketahui hanya berselang satu hari, Kapolda Sulsel Irjen Pol Mudji Waluyo, meminta kepada jajaran anggota Polres wajib menyapa masyarakat dalam rangka memperbaiki citra kepolisian, namun oknum anggotanya malah menganiaya masyarakat. Terbukti, salah seorang oknum anggota Polsek Bonto Bahari, Resort Bulukumba, menganiaya Ilham (30), seorang Pegawai Negeri Sipil (PNS), dari Dinas Pemadam Kebakaran, (Damkar) Kabupaten Sinjai.

Akibat penganiayaan tersebut korban hingga saat ini masih di rawat di Rumah Sakit Pelamonia Makassar, lantaran mengalami luka serius setelah dianiaya puluhan orang yang berpakain preman.

Informasi yang dihimpun , pemukulan terjadi saat Ilham bersama rombongan Dinas Bakominfo, Sinjai mengikuti acara rekreasi di objek Wisata Bira Kabupaten Bulukumba. Saat itu, kata Ilham, mereka sedang menikmati suasana pentai Bira, Bulukumba. Namun tiba-tiba datang beberapa orang yang berpakaian preman menegur para rombongan untuk tidak ribut.

Saat itu, sejumlah rekannya sempat terlibat cekcok dengan anggota polisi berpakaian preman tersebut. “Saat insiden cekcok terjadi, saya kemudian berusaha memindahkan mobil DD 1208 yang kami kendarai. Tapi justru saya tiba-tiba menjadi sasaran amukan para oknum itu. Dari dalam mobil. Saya dipukul menggunakan pistol dan pentungan. Kerena anggota polisi dan banyak membuat saya tidak bisa melawan,” ungkap Ilham Minggu (30/12/2012). (uki-er)

 Komentar

 Terbaru

Nasional18 Mei 2022 13:47
Soal UAS Ditolak Masuk Singapura, Abu Janda Bilang Pemerintah Jangan Bela
JAKARTA – Kali ini penggiat media sosial Permadi Arya atau yang akrab disapa Abu Janda kembali berkomentar terkait dengan kebijakan Singapura ya...
Hukum & Kriminal18 Mei 2022 11:28
Arfandi Tewas Setelah Ditangkap Polisi, Kabid Humas : Belum Ada Tersangka
MAKASSAR – Sebanyak enam orang oknum polisi masih diamankan pihak Propam Polda Sulsel terkait kematian Muh Arfandi (18), warga yang tewas usai d...
News17 Mei 2022 22:18
Mahasiswa Bima Gelar Aksi Solidaritas di Makassar
MAKASSAR – Puluhan Mahasiswa yang tergabung dalam Aliansi Mahasiswa Bima dan Dompu (AMBD) Sulawesi Selatan menggelar aksi unjuk rasa di Flyover ...
Peristiwa17 Mei 2022 17:22
Empat Rumah di Jalan Sunu Makassar Terbakar
MAKASSAR – Sebanyak empat rumah di Jalan Sunu Lorong 1A, Kecamatan Tallo, Kota Makassar terbakar, Selasa (17/5/2022). Tidak ada korban jiwa dala...