Logo Lintasterkini

Sepanjang Tahun 2024, KALLA Siapkan Dana Hingga Rp 40 Miliar untuk Corporate Social Activities Program

Fakra
Fakra

Selasa, 26 Maret 2024 06:58

KALLA gelar Press Conference dan buka puasa bersama di Saoraja Ballroom Wisma Kalla Office Building pada Senin, 25 Maret 2024.(Foto:Kalla)
KALLA gelar Press Conference dan buka puasa bersama di Saoraja Ballroom Wisma Kalla Office Building pada Senin, 25 Maret 2024.(Foto:Kalla)

MAKASSAR – KALLA gelar Press Conference dan buka puasa bersama di Saoraja Ballroom Wisma Kalla Office Building pada Senin, 25 Maret 2024.

Dalam kegiatan ini, KALLA melalui Lembaga Amil Zakat Hadji Kalla menyalurkan dana zakat perusahaan KALLA dengan visi terdepan dalam program Pengembangan Keislaman (Islamic Care), Mutu Pendidikan (Educare), Kesehatan & Lingkungan Hidup (Humanity & Environment), dan Pemberdayaan Masyarakat (Community Development) dengan total anggaran hingga 40 Milyar.

Zumadi SM Anwar, selaku Marketing  Strategy & Digitalization Director mengungkapkan, tahun ini KALLA komitmen untuk berkontribusi lebih besar lagi dalam green movement dan membawa features sustainability program dalam ruang lingkup pekerjaan hingga aktifitas-aktifitas sosial yang akan dijalankan oleh Lembaga Amil Zakat Yayasan Hadji Kalla.

“Kami ingin memperkuat lagi positioning KALLA sebagai green company melalui berbagai kegiatan ESG dan CSR yang dihadirkan oleh Yayasan Hadji Kalla untuk senantiasa menjawab kebutuhan masyarakat saat ini dan dimasa depan,” ungkapnya.

Mohammad Zuhair, selaku Direktur Eksekutif Lembaga Amil Zakat Hadji Kalla mengungkapkan bahwa di tahun 2024 ini Yayasan Hadji Kalla insyaAllah akan menyalurkan zakat yang akan disebarkan kepada masyarakat di seluruh wilayah cakupan bisnis KALLA.

“Yayasan Hadji Kalla melalui Lembaga Amil Zakat Hadji Kalla akan berusaha memaksimalkan distribusi dari zakat perusahaan KALLA tepat sasaran dan memberikan kontribusi nyata dalam kesejahteraan masyarakat dengan menciptakan dampak yang berkelanjutan dan memberikan sentuhan kebaikan bagi kehidupan banyak orang,” tambahnya.

Pada program Islamic Care, Lembaga Amil Zakat Hadji Kalla (LAZ Hadji Kalla) menggagas serangkaian program inovatif melalui Bidang Islamic Care melalui program berupa bantuan langsung, dan program yang memiliki dampak keberlanjutan, jangka panjang serta membentuk kemandirian bagi mustahik.

Dengan konsep unik, pemberdayaan komunitas, dan integrasi teknologi, LAZ Hadji Kalla bertujuan untuk menciptakan dampak yang berkelanjutan dan memberikan sentuhan kebaikan pada kehidupan banyak orang.

Beberapa program Islamic Care, diantaranya, Tebar Iftar yang disalurkan ke 112 masjid, Idul Fitri Bahagia yang tersebar ke 6 provinsi dan 62 kabupaten/kota, Guru Ngaji Kompeten dengan total 160 orang guru ngaji, Dai Desa Bangkit Sejahtera yang tersebar di 17 Desa Binaan Laz Hadji Kalla, 4 Provinsi dan 14 Kabupaten, Bimbingan Agama (BINA) Tuna Rungu untuk semua usia, Gema Soundsystem yang menyasar 90 masjid dan 30 pesantren, Pesantren Berdaya & Mandiri, serta Pemberdayaan Asnaf.

Program-program Islamic Care LAZ Hadji Kalla di tahun 2024 akan memberikan perhatian khusus pada aspek keagamaan. Pendekatan ini menciptakan keberlanjutan manfaat, peningkatan kapasitas dan memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk aktif terlibat dalam proses, membangun rasa kebersamaan dan tanggung jawab bersama.

Pogram ini seperti Guru Ngaji Kompeten. Program pelatihan dan pengingkatan kapasitas untuk guru ngaji menggambarkan fokus LAZ Hadji Kalla dalam membangun kualitas pendidikan agama. Dengan memberikan pendampingan kepada guru ngaji, program ini tidak hanya meningkatkan keterampilan mereka, tetapi juga mendukung pengembangan pendidikan agama yang berkualitas.

Dilanjutkan dengan program Educare LAZ Hadji Kalla bertujuan untuk memberikan dampak positif yang berkelanjutan dengan bantuan dan pembinaan di bidang pendidikan. Dari beasiswa hingga program parenting, LAZ Hadji Kalla berkomitmen untuk membentuk masyarakat yang berdaya melalui edukasi. LAZ Hadji Kalla berharap dapat memberikan sumbangan yang signifikan untuk menciptakan masyarakat yang cerdas, berdaya, dan berkeadilan karena masa depan cerah dimulai dengan investasi pendidikan yang bijaksana dan berkelanjutan.

Sebagai bentuk ikhtiar mencerdaskan kehidupan bangsa, LAZ Hadji Kalla hadir memberikan program Beasiswa Kalla, Beasiswa Keluarga Kalla, Bantuan Pendidikan SIA Bone, Keluarga Tangguh, Akreditasi Mandiri, dan Kolaborasi Untuk Anak yang menjangkau hingga 7 provinsi dalam program Educare dengan harapan bisa menjangkau hingga 1.905 orang penerima manfaat langsung, dan 1.600 siswa penerima manfaat tidak langsung.

Kemudian pada program Community Development, Yayasan Hadji Kalla melakukan inisiasi & implementasi program pemberdayaan masyarakat  yang bertujuan untuk  meningkatkan kapabilitas masyarakat sekaligus bertujuan untuk meningkatkan kualitas ekonomi,sosial dan lingkungan sekitar. Program – program inovatif dalam pemberdayaan desa dan ekonomi rakyat menjadi instrument utama untuk menciptakan dampak positif di wilayah SulSel, SulBar, Sulteng dan Sultra.

Menyasar 2.000 penerima manfaat, program Community Development fokus untuk melakukan pembinaan dan pendampingan di 17 Desa yang tersebar di SulSel, SulBar, Sulteng, dan Sultra dalam program Desa Bangkit Sejahtera.

Tahun ini, Yayasan Hadji Kalla juga melanjutkan program Pemberdayaan Ekonomi-Alpukat yang telah dijalankan sejak tahun 2021 untuk peningkatan kualitas & kuantitas produksi Alpukat serta peningkatan pendapatan petani binaan di Desa Tonasa, Kecamatan Tombolo Pao, Gowa, SulSel.

Selain itu, pada program Humanity & Environtment menjalankan program-program inovatif yang menggabungkan kepedulian terhadap manusia dan lingkungan. Program ini mencakup bidang kemanusiaan dengan program bantuan penanggulangan bencana, mitigasi bencana, bidang Kesehatan dengan program Komunitas Aktif jantung Sehat, dan Kesehatan Ibu dan Anak (SiAnak Sehat). Untuk bidang lingkungan dengan program Kampung Hijau Energi (KHE), dan Aksi Hijau Tangguh Iklim.

Total penerima manfaat/mustahik pada program ini mencapai hingga 2.160 orang yang tersebar di 4 Provinsi, diantaranya Sulawesi Selatan, Sulawesi Barat, Sulawesi Tenggara, Sulawesi Tengah, dan area bencana Nasional maupun Internasional.(***)

 Komentar

 Terbaru

Pemerintahan12 April 2024 16:17
Open House Idul Fitri Pemkab Gowa Tingkatkan Silaturahmi Masyarakat dan Pemerintah
GOWA – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Gowa kembali menggelar open house dalam rangka Idul Fitri 1445 Hijriah. Dimana kegiatan ini terakhir dilaks...
Politik12 April 2024 14:43
Menguat Kabar Istrinya Dampingi ASS Di Pilkada Gubernur, Begini Klarifikasi RMS
PINRANG — kabar yang beredar dan semakin menguat akan figur Fatmawati Rusdi yang bakal mendampingi Bakal Calon (Balon) petahana Gubernur Sulsel ...
News12 April 2024 10:10
Kepala Daerah Se-Sulsel Hadiri Open House Lebaran Pj Gubernur Bahtiar
MAKASSAR – Pj Gubernur Sulsel, Bahtiar Baharuddin, berharap agar kepala daerah se-Sulsel senantiasa menjaga silaturahmi dan kekompakan demi kesu...
Peristiwa11 April 2024 22:41
Terlibat Laka Lantas, Karyawan Indomaret Di Pinrang Dikabarkan Meninggal Dunia Di TKP
PINRANG — Kecelakaan tragis yang melibatkan seorang pengendara motor terjadi di kampung Ongkoe Kecamatan Paleteang Kabupaten Pinrang, Kamis sore...