Logo Lintasterkini

Siap-siap! Warga Diminta Waspada Fenomena La Nina di Akhir Tahun 2021

Maulana Karim
Maulana Karim

Minggu, 31 Oktober 2021 22:59

Ilustrasi La Nina. /Pixabay/Dexmac/
Ilustrasi La Nina. /Pixabay/Dexmac/

JAKARTA– Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) memberi peringatan Dini kepada warga untuk waspada terhadap kemungkinan datangnya La Nina menjelang akhir tahun ini hingga awal 2022.

Peringatan tersebut disampaikan melalui laman bmkg.go.id pada Jumat (29/10/2021). Dalam laporannya, BMKG menyebut adanya perkembangan terbaru dari data suhu permukaan laut di Samudra Pasifik bagian tengah dan timur.

Data itu menunjukkan nilai anomali telah melewati ambang batas La Nina, yaitu sebesar -0,61 pada Dasarian I Oktober 2021.

Kondisi ini berpotensi untuk terus berkembang, sehingga masyarakat diimbau agar bersiap dengan kedatangan La Nina yang diprakirakan berlangsung hingga Februari 2022, dengan intensitas lemah hingga sedang.

“Mohon kepada daerah untuk tidak menyepelekan peringatan dini La Nina ini, ”

“Jangan sampai melupakan upaya mitigasi dan fokus pada penanggulangan pasca kejadian. Mitigasi yang komprehensif akan bisa menekan jumlah kerugian dan korban jiwa akibat bencana hidrometeorologi,” ungkap Kepala BMKG, Dwikorita Karnawati dalam keterangannya, Ahad (30/10/21).

Sekedar diketahui, dalam laman BMKG terdapat penjelasan tentang La Nina, yaitu kebalikan dari fenomena El Nino.

El Nino adalah fenomena pemanasan Suhu Muka Laut (SML) di atas kondisi normal. Fenomena El Nino terjadi di Samudera Pasifik bagian tengah.

Pemanasan ini meningkatkan potensi pertumbuhan awan di Samudera Pasifik tengah dan mengurangi curah hujan di wilayah Indonesia.

Sehingga, El Nino memicu terjadinya kondisi kekeringan untuk wilayah Indonesia secara umum.

Sementara La Nina adalah fenomena pendinginan Suhu Muka Laut (SML) di bawah kondisi normalnya di Samudera Pasifik.

Pendinginan SML ini mengurangi potensi pertumbuhan awan di Samudera Pasifik tengah.

La Nina dapat meningkatkan curah hujan di wilayah Indonesia.

Hasil kajian BMKG tentang kejadian La Nina tahun 2020 menunjukkan peningkatan curah hujan pada November-Desember-Januari, terutama di wilayah Sumatra bagian selatan, Jawa, Bali hingga NTT, Kalimantan bagian selatan dan Sulawesi bagian selatan.

La Nina tahun ini diprediksikan relatif sama dan akan berdampak pada peningkatan curah hujan bulanan berkisar antara 20 – 70% di atas curah normalnya.

 

Penulis : Mul

 Komentar

 Terbaru

News03 Desember 2022 15:23
Supratman Banyak Menerima Kelurahan Soal Infrastruktur
MAKASSAR – Anggota DPRD Kota Makassar, Supratman kembali menyapa warga saat Reses Pertama Masa Persidangan Pertama Masa Sidang 2022-2023, Jl Pan...
News03 Desember 2022 13:14
Matching Fund 2022 Sukses Dilaksanakan di Desa Bontominasa
BULUKUMBA – Desa Bontominasa, Kecamatan Bulukumpa, Kabupaten Bulukumba terpilih menjadi mitra pada kegiatan yang dilaksanakan oleh Tim dari 2 Un...
Hukum & Kriminal02 Desember 2022 20:24
Polsek Cempa Pinrang Ringkus Pelaku Pencurian Di Acara Hajatan Pengantin, Ternyata Melibatkan ‘Orang Dalam’
PINRANG — Janji Kapolsek Cempa Polres Pinrang, Iptu Yudi Harsono untuk segera mengungkap kasus pencurian di acara hajatan pengantin yang terjadi...
Politik02 Desember 2022 18:24
Ganjar Presiden, Erick Thohir Wapres Menggema di Acara PAN
SEMARANG—Teriakan “Ganjar presiden, Erick Thohir Wapres (wakil presiden) menggema di acara launching bakal calon anggota legislatif DPR RI Par...